14 Juli 2013

# curcol # friend

About you, sob!

Malam man-teman!

Malam ini gua gak taraweh nih. Lagi males aja. Badan juga gak enak dan kebetulan juga gerimis. Dan juga di tv ada acara motorGP + Arsenal lawan TIMNAS. Jadi kami putuskan buat istirahat dulu malam ini. Padahal mah tiap hari juga istirahat di rumah aja. Heuheu.

Oke guys, malam ini gua pengen cerita tentang best friends yang pernah gua miliki. Berhubung tadi dia chat sama gua, langsung deh gua bikin tulisan ini dan sejenak mengenang dia. Acielaaahh. :D

Ini semua tentang best friends gua benar-benar kangen sama sohib waktu SMA. Gua kangen sama sobat gua yang emang 3 tahun selalu bikin gua ketawa. Gua sangat beruntung bisa pernah mengenal dia. Dari awal masuk SMA gua beruntung satu kelas dengannya. Orang nya putih, tinggi dan gua akui dia lumayan ganteng (mudah2an org yang gua maksud gak pernah baca postingan ini :D). 


Awal masuk SMA gua lupa kayak mana pertama kali gua kenalan sama dia. Yang gua inget sekitar semester 2 kelas 1 gua udah deket sama dia. Orangnya yang gokil membuat gua klop banget temenan ama dia. Karena emang pribadi gua yang gak bisa serius dan suka becandaan. Setiap hari ada aja yang diketawain. Awal-awal sih dia cupu+ceking gitu. You know what? Sekarang masyaallah, berubah 180 derjat. Rambutnya udah kayak sarang tawong hahhaha. Okey back!

Berbagai moment kami lewatkan dikelas 1. Mulai dari pergi ke lubuk minturun dan kegiatan di sekolah lainnya. Gua merasa senang temenan sama dia. Dan ditambah juga otak di bidang eksaknya keren abis apalagi mtk dan fisika. Beuuhhh, membuat gua sering banyak belajar ama dia. Dan juga yang gua kagumi kepedean dia di setiap acara yang patut gua acungi jempol. Tapi disamping itu semua kalo dia udah marah... beehhh bakal panjang urusannya. 

Tapi alhamdulillah selama gua temenan sama dia, dia gak pernah marah ama gua. Yang ada gua pernah benar-benar kesel sama dia. Hal itu terjadi waktu kelas 2. Dan itu hanya karena sebatang karet penghapus yang dia pinjam dari gua. Dan dia ngembaliin dengan cara ngelemparin gitu aja ke muka gua. Ya jelas lah gua marah. Saat itu gua liat dia gak ada inisiatip untuk minta maaf. Dan karena sifat gua yang cengeng abis gua langsung ke kamar mandi dan nangis. Hahaha. 

Kalo mengingat itu gua jadi senyum2 sendiri. Dan orang pada tau gua abis nangis. Dan kayaknya dia juga tau. Hahaha. Kami gak bicara satu sama lain gak cukup sehari. Besoknya dia udah senyum-senyum deh ama gua. Ya gua yang orangnya gak bisa benci sama orang langsung deh sapaan. Dan sampai situ aja deh masalah simpel kita. Hahaha. Disamping itu sebenarnya ada orang yang benci sama dia, tapi gua gak pernah bisa membenci dia apapun sifatnya. Menurut gua dia teman yang terbaik yang pernah gua miliki. Gua banyak cerita dengan dia. Dan dia juga suka tentang keluarganya sama gua. Gua merasa senang. Dia mau percaya sama gua dengan menceritakan tentang keluarganya.

Naamun, dikelas 3 kita berpisah kelas. Gua sedih banget. Gak ada lagi kekonyolan yang dia perbuat dikelas. 2 tahun sekelas dengan dia membuat gua sangat kehilangan sosok hebohnya dikelas baru. Namun diluar kelas kita tetap sering bercanda kok. Ya walaupun intensitas nya agak berkurang. 

Oiya dia juga salah seorang teman gua yang tau rahasia terbesar gua. Dia malah berhadapan langsung dengan kejadian itu. Ah gua masih ingat. Diaa berusaha menenangkan gua ketika gua gak tahan lagi dengan semuanya. Gua benar-benar sedih dan pada akhirnya menitikkan air mata. Dia bilang,”gak papa kok, kamu nangis aja. Gak usah malu sama gua. Kita kan sodara. Ya kalo kamu emang gak malu dengan pembeli bakso ini sih,”ujarnya dengan banyolan khas nya yang membuat gua langsung tertawa. Hanya dia yang tau segala kegundahan yang tengah gua rasakan. Ah, gua kangen dia. 

Dan kini kita terpisahkan oleh jarak. Kalo tau dia bakal kuliah di bandung mah, dulu gua bakal milih bandung juga. Hehe. Tapi ya itulah, banyak cerita yang sudah terekam di memori ini yang jika gua tuliskan gak bakal ada habisnya. Kekocakkan dari seorang teman terbaik gua. Gua sangat rindu dengan dia. Terakhir ketemu sih setahun lalu. Tepatnya ya dibulan juli ini. Gua sangat berharap juli ini gua bisa ketemu dia lagi. Semoga aja takdir mempertemukan kita kembali. 

Hingga saat ini kami hanya berhubungan lewat facebook ataupun twitter. Dan gua tau dia juga sama kangennya sama gua. Gimana seorang adek kangen dengan abangnya. Itulah yang tengah kami rasakan. Jelas, ketika setiap chat sama gua dia selalu mengatakan kalo dia kangen sama gua. Baaangg... gua juga kangen elo! :)

*Berikut beberapa foto kenangan gua dan dia*











Dan masih banyak lagi ....... :))

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Kalau ada yang mau disampaikan tinggalkan comment ya ^^ Thank you :)