10 April 2018

Liburan Akhir Tahun di Jogja!

Selasa, April 10, 2018 0 Comments
Haloooo Haaaaa!
Berjumpa lagi bersama saya, Puja yang dari dulu masih sama aja ... (((jomblonya))) hahaha.
Santai aje bro, selaw :D
Jadi di postingan kali ini gue pengen ceritaiin waktu jalan-jalan akhir tahun kemaren. Telat banget ya? Haha, gapapalah dari pada enggak sama sekali. Iye kan?

Jadi gini, awalnya gue bareng temen-temen SMA yang berjumlah 6 orang berencana untuk mengadakan liburan akhir tahun. Agenda ini udah kita rencanakan dari sebulan sebelumnya. Dimulai dari personil yang bisa ikut, destinasi tujuan, dan kendaraan yang digunakan. Awalnya ada beberapa yang kita tawarkan buat ikutan, namun yang sudah fix ikut hanya 6 orang saja.

Opsi pertama sebenernya kita pengen ke Bali, tapi karena waktu itu gunung Agung meletus rencana tsb dibatalkan. Opsi kedua ke Jojga, dan gue langsung mengiyakan. Secara gue belum pernah ke Jogja dan dari dulu pengen banget kesana. Jadi gue semangat banget. Ditambah jalannya ini bersama teman-teman tersayang.

Karena waktu itu kayaknya rencana ke Jogja udah fix banget, tanpa ba bi bu lagi gue langsung pesan tiket pesawat. Walaupun tiketnya di tanggal 23 Desember lumayan mahal, tapi karena keinginan gue yang kuat dan ditambah dengan semangat teman-teman untuk mengupayakan agenda ini, gapapalah ngeluarin duit lumayan banyak. Sesekali doang kok, pikir gue.

Mengenai waktu liburan sebenernya gue udah mikir dari jauh-jauh hari. Dari semenjak wacana dilontarkan gue udah excited, walaupun sebenarnya gue gak di kasih libur dari kantor. Tapi gue udah merencanakan skenario untuk dapat bolos di tanggal 23 itu. Tapi rencana Tuhan lebih indah. Gue gak perlu pusing menjalankan skenario palsu yang akan gue buat itu. Karena di tanggal 22 Desember gue udah resign, lebih tepatnya memang memilih untuk resign sebelum tanggal 23. Alhamdulillah ya.

Nah udah deket hari H permasalahan satu persatu mulai muncul. Salah satu temen gue mulai gak jelas. Antara mau ikut atau enggak, kita udah mengusahakan supaya dia tetap ikut, tapi di akhirnya doi tetap gak bisa. Sebenernya agak kesel gimana ya karena kita udah bikin acara ini dari sebulan yang lalu. Sempet katanya mau dibatalin, tapi karena yang laen gak enak sama gue yang udah beli tiket akhirnya tetep harus dilanjutin. Walaupun ada yang ngebatalin mendadak.

Tanggal 23 Desember. Gue berangkat dari Lampung sore sekitar jam 3 sore, dan baru sampe Jogja sekitar jam 5.30 sore. Berhubung doi yang dari Ambon baru flight jam 8 malam, alhasil gue menunggu di bandara selama kurang lebih 5 jam. Gapapalah demi doi yang udah lama gak ketemu, menunggu lama dedek rela bang.

Udah senenglah ya ngebayangin ngebolang bareng temen SMA, walaupun yang ikut cuma sedikit its okay, yang penting kita jalan ya gais.

HARI PERTAMA

Destinasi ke Candi Prambanan - Pantai Indrayanti - Alun-alun Jogja

Destinasi terakhir gak jadi karena ada permasalahan yang terjadi sama salah satu doi yang ikut. Karena doi bawa pacar jadi harus nyari penginapan dulu. Berhubung saat itu adalah malam natal dan kayaknya semua hotel di Jogja udah penuh jadi kita menghabiskan waktu menemani doi mencari hotel. Alhasil kita gak jadi ke alun-alun naik becak warna-warni, sedih :(

 

HARI KEDUA

Destinasi ke Taman Sari - Hutan Pinus Mangunan - Malioboro

Hari kedua adalah hari terakhir kita bersama kecuali doi gue yang dari Ambon. Awalnya gue kira liburannya bakal sampe hari Rabu, jadi gue udah kebeli tiket hari Rabu. Tapi ternyata hari Senin mereka udah mau pada balik, sedihnya. Baiknya doi gue yang dari Ambon mau menemani hingga hari Rabu di Jogja, kalo enggak gue gak tau bakal ngapain sendirian di Jogja. Mau reschedule banyak banget nambah duitnya, sedih lagi :(

 


HARI KETIGA

Destinasi ke De Mata Trick Eye - Makan Eskrim di CIAO Gelato

Di hari ketiga gue cuma bertiga, bareng Aulia, doi dari Ambon, dan mba Diyah doi yang baik banget mau nebengin kita di kosan temennya dan mau minjemin kita motor. Gak kebayang kalo kita gak ada guide dan bingung mau kemana. Untungnya ada motor, dan kita cewek-cewek ini bisa foto-foto syantik. Walaupun pulangnya kita hujan-hujanan di atas motor teteup aja maunya makan eskrim. Jadi malemnya kita makan eskrim di CIAO Gelato. Nikmatnya.

HARI TERAKHIR

Maen ke Mol - Bandara (Pulang)

Ini hari terakhir gue di Jojga, sedih. Rasanya belum sempat menjelajahi tempat keren di Jogja. Semoga suatu saat bisa kembali ke Jogja yang selalu istimewa. What happen in Jogja will stay in Jogja forever. Love you gais <333
anyonggggg!!!

28 Februari 2018

Pengalaman Mengikuti Tes CPNS 2017

Rabu, Februari 28, 2018 0 Comments
Hari ini tiba-tiba pengen nyeritain pengalaman ikut tes CPNS tahun kemarin. Berhubung di kantor bosnya lagi cuti dan gak dikasih kerjaan, lebih baik dimanfaatkan untuk menulis. Bener gak? wkwk


Jadi gini ceritanya di bulan September tahun 2017 itu ada pembukaan CPNS gelombang kedua. Dan gue daftar. Sebelumnya gue juga ikut daftar gelombang pertama tapi gak lulus tes administrasi. Gue yakin gak lulus karena ktp yang gue upload masih manual. Jadi pas tau gelombang kedua akan segera dibuka, gue segera mengurus berkas pembuatan ktp elektronik.

Seleksi CPNS gelombang kedua resmi dibuka. Gue gak langsung mendaftar di hari pertama. Banyak hal yang gue pelajari, berhubung gelombang ini ada 52 instansi yang membuka gelombang. Gue pelajari satu-satu instansi dan formasi yang dibuka. Gue sempat galau memilih mau daftar dimana dan jadi apa. Seminggu, dua minggu gue lewati dengan terus melakukan observasi di setiap instansi. Di detik-detik terakhir ada sekitar 5 instansi yang berhasil gue saring. Gue melakukan penyaringan berdasarkan pendidikan, jumlah formasi dan syarat serta tes yang tidak terlalu ribet. Ditambah dengan observasi jumlah peminat yang sudah mendaftar di setiap instansi tsb.

Setelah melakukan observasi selama hampir 3 minggu, di minggu terakhir pembukaan akhirnya gue sudah menetapkan pilihan. Gue memberanikan diri mendaftar sebagai Pranata Komputer di instansi Badan Kepegawaian Negera (BKN). Sungguh, gue gak tau apa-apa tentang formasi dan instansi yang gue lamar ini. Baru denger semua, biasanya kan yang sering kita denger itu kementrian apa... ataupun kalau badan yang gue sering denger cuma BMKG. Hahaha.

ternyata ini toh be ka en hmm
Bermodalkan kenekatan dan keinginan untuk segera keluar dari pekerjaan gue saat itu, gue akhirnya mengapply lamaran sebagai peserta seleksi CPNS gelombang kedua. Oya saat memilih formasi gue dilanda kegalauan tingkat akut, karena gue memilih jabatan sebagai pranata komputer yang notabenenya pasti berhubungan dg dunia pemrograman lagi. Gue sempet mikir, "ini serius gue bakal terjun lagi di dunia yang bukan dunia gue banget?"wkwk. Ya walaupun gue sarjana komputer, kemampuan gue di dunia koding sangatlah menyedihkan. Ya tapi mau gimana, untuk tamatan sarjana komputer, posisi yang ditawarkan rata-rata pranata komputer. Ada sih yang analis sistem, atau analis data gitu tapi formasi yang dibuka dikit banget 1 atau gak untuk 2 orang. Gak pede cuy...

Akhirnya dengan hati yang belum mateng gue tetapkan untuk memilih formasi tsb. Dengan pemikiran yang penting jadi PNS dulu, masalah formasi atau instansi nanti bisa pindah toh? Yasudahlah yaa..

Gue ikuti tahap demi tahap tes seleksi. 

Setelah lulus tes administrasi alhamdulillah, dilanjutkan dengan tes SKD. Gue memilih instansi di pusat yang berarti tesnya juga di pusat alias di Jakarta. Dari jauh-jauh hari sebelum jadwal tes keluar, gue udah mikirin gimana caranya buat ijin tes kepada pak bos dan bu bos gue. Berhubung ijin disana sulit gue memutuskan untuk berbohong kepada pak bos. Gue inget pagi itu gue udah di dalem pesawat, dan gue mengirim pesan wa kepada pak bos kalau hari itu gue sakit diare dan gak bisa masuk kerja. Untungnya pak bos percaya aje. Gue lolos seleksi ijin dr pak bos. Fiuh. wkwk.

Hari itu gue tes di kantor BKN Pusat. Gue baru tau kalo letaknya di cililitan. Rasanya gue gak pernah sampe kesini, dulu waktu jadi jobseeker di jakarta gue cuma pernah sampe tebet. Jadilah gue searching dari bandara soeta ke cililitan ada damrinya atau gak. Ternyata ada, dan gue putuskan untuk naik damri dari bandara, selain irit juga kayaknya waktunya gak terlalu mepet. Gue sampe di bandara jam setengah 8 pagi dan tesnya jam 1 siang, jadi gak usah buru-buru lah ya. 

Gue sampe di BKN jam setengah 10, gue melihat udah banyak peserta seleksi berbaju hitam putih bertebaran. Gue putuskan untuk beristirahat dulu di masjid, sambil makan sarapan yang gue beli di bandara tadi. Jam 1 sudah datang. Kita diarahkan ke gedung tepat tes CAT berlangsung. Bismillah, bermodalkan pengetahuan yang gue pelajari beberapa minggu terakhir gue optimis bisa lulus PG. 

Dan alhamdulillah gue melewati PG. Walaupun gak tinggi-tinggi amat, gue tetap bersyukur. Tes SKD selesai udah jam setengah 5 sore. Dan tiket pesawat balik gue jam 8 malam. Dengan keadaan hujan deres gue langsung pesen grab. Di perjalanan macetnya luar biasa, gue sempet galau takut ketinggalan pesawat, tapi alhamdulillah Tuhan masih mengabulkan doa gue. Gue ga telat, malahan delay wkwk.

Setelah sebulan gue dag dig dug ser, tibalah hari pengumuman yang lulus SKD. Gue inget sore itu gue lagi di rumah sakit jenguk rekan kerja yang dirawat. Gue buka twitter dan ternyata udah ada pengumuman peserta yg lolos. Dan disana ada nama gue di urutan 16 dari 30 orang yang lolos di formasi pranata komputer. Alhamdulillah, gue seneng banget akhirnya gue bisa melanjutkan ke tahap selanjutnya.

Tes selanjutnya yaitu SKB dan wawancara. Gue lagi-lagi bohong ke pak bos dengan alasan sakit untuk tidak masuk kerja. Ya, karena tipe bos gue ga bakal ngijinin kalo buat tes kerja gitu. Mau gak mau ya harus bohong. Untuk tes SKB gue berangkat dari Lampung di sore hari kemarinnya, dan baru sampai penginapan itu udah tengah malam. Gue ambil penginapan yang sama sewaktu tes SKD, di penginapan airy syariah peternakan daerah kramat jati. Paginya gue dari sana sekitar setengah jam naik ojol baru nyampe ke BKN. Lumayan macet soalnya.

Tes dijadwalkan pukul 8 pagi, tapi harus hadir 30 menit sebelumnya. Jadilah gue berangkat jam 7. Sampe disana ternyata masih sepi orang dan kita harus menunggu sekitar setengah jam baru dianterin ke ruangan tes SKB. Pada tes kali ini bisa dibilang gue pasrah, karena dari awal gue gak belajar apapun tentang bidang komputer. Jadi berbekal daya ingat yang menyedihkan ini, gue mendapatkan skor 210 dari skor tertinggi 500. Udah lewat setengahnya sih, tapi itu rendah banget ketika gue liat orang di sebelah dapat skor 430 :(

Tes SKB selesai sekitar jam 10an. Dan lanjut tes wawancara di gedung sebelahnya. Tes wawancara dibagi dua sebenernya, ada yg dapet langsung hari itu, dan ada yang dapet besoknya. Gue kedapetan yg hari ini dan giliran gue dipanggil setelah sekitar 5 orang maju. Gue cukup shock ketika yg wawancarain banyak nanya tentang pemrograman, secara gue gak jago ngoding. Tapi gue berusaha untuk tidak terlihat seperti sarjana yang salah jurusan. Gue berusaha menjawab sekeren mungkin, "oh iya pak saya pernah denger, tapi saya lupa," pernyataan yang sering gue ucapkan ketika si bapak nanyain suatu istilah yg sebenernya gue gak ngerti.

Tapi beruntung ada satu pertanyaan yang gue inget jawabannya, tapi sebenernya gak ngerti maksudnya. Saat si bapaknya nanya, "apa nama istilah saat suatu method memanggil dirinya sendiri?", dan untungnya gue inget satu itu namanya, "rekursif pak". Si bapak bangga, gue juga bangga padahal sebenernya gue gak tau pengaplikasiannya kayak gimana. HAHAHAHA.

Tes wawancara gue cukup lama dibandingkan peserta yang lain, dari jam 11 lewat sampe istirahat makan siang. Jadi abis selesai wawancara gue bisa plong maen ke kantor temen. Hari itu gue ambil pesawat malem karena temen gue pengen ketemu yaudahlah ya kapan lagi tes kerja sambil reunian. wkwk

Tes SKB dan wawancara adalah tes terakhir di BKN. Kalau di instansi lain lebih ribet karena ada tes fisik dan kesehatan, di BKN bisa dibilang tes paling cepet dan gampang. Sebulan sudah gue dilanda kegalauan menunggu pengumuman akhir. Hingga tiba saatnya pada sore hari di kantor yang masih rame penghuninya gue iseng2 liat twitter. Sebenernya ga iseng sih, karena hampir tiap jam gue checkin. Haha. Dan pengumuman itu datang. Jantung gue berdetak sangat kencang ketika mendowload file pdf itu. Gue buka pelan-pelan, satu per satu gue liatin setiap halamannya dan menemukan nama gue disana.

Gue langsung terkesima dilanda kegalauan, karena nama gue emang ada tapi dengan status L-1. Gue masih belum paham L-1 gimana maksudnya, itu udah beneran lulus atau semacam cadangan. Setelah gue pastiin ke temen gue yang cowoknya pns ternyata gue udah beneran lulus. Jadi L-1 itu semacam gue jadi bisa lolos karena jumlah formasi yg bersangkutan kosong dan gue mengisinya. Berhubung yang kosong itu formasi cumlaude gue dari umum bisa lulus sebagai CPNS BKN.

Pas nyampe rumah gue langsung kasih tau emak, dan emak gue bahagia banget dan seketika meluk gue. Dan malam itu beliau mengumumkan ke seluruh dunia kalo gue jadi PNS, ya beliau langsung updet status pesbuk wkwk. Gue bersyukur masih bisa melihat raut kebahagiaan di wajah kedua orang tua. Karena sebenernya gue gak terlalu pingin jadi pns, tapi yang gue pengen itu orang tua bisa bangga dan bahagia. Itu sudah cukup.

Ya selanjutnya setelah pengumuman itu, gue perlahan ngasih tau bos kalo gue diterima sebagai pns. Beliau kaget dan nanyain, "kapan kamu ijin tes nya?" dan gue jawab aja dengan tampang tak berdosa, "hehe, kemarin ijinnya cuma sm bu bos pak" mentang ye mau risain jadi semena-mena. Hahaha.

Hari pemberkasan diumumkan pada awal Desember. Gue langsung cuss lagi ke Jakarta, dan setelah itu langsung balik lagi ke Lampung. Kemudian gue siap-siap ngajuin surat risain ke kantor dan gue tetapkan tgl 21 Desember adalah hari terakhir gue kerja disana.
saat pemberkasan
ini juga saat pemberkasan
Kemudian setelah 1 bulan lebih mengganggur, panggilan untuk masuk pun datang. 1 Februari semua CPNS hadir di aula BKN. Pada saat itulah pertama kalinya kami semua bertemu. Satu angkatan CPNS BKN 2017. Dan seterusnya akan menjadi geng solid, aamiin.

sehabis tampil di malam inagurasi
geng satu angkatan
Jadi tips dari gue kalo pengen lulus tes CPNS (berdasarkan self experience):

1. Pinter2 milih instansi dan formasi, jangan asal daftar
2. Observasi satu persatu lowongan yang buka, dan amati jumlah peminatnya
3. Pilih instansi yang syarat dan tesnya gak terlalu sulit
4. Belajar harus teteup
5. Berjuang sebaik mungkin
6. Tawakkal

end.

23 Januari 2018

2017 Highlights of My Life

Selasa, Januari 23, 2018 0 Comments
Hari ke Dua Puluh Tiga di tahun 2018.

Sebelumnya, Happy New Year buat semuanya! Sudah lama tidak berbacot ria di halaman ini. Rindu serindu-rindunya. Sudah lama hati ini ingin menulis lagi, tapi apadaya pikiran, hati, dan tangan tidak sejalan. Hingga akhirnya waktulah yang akan merebut semuanya. Heh, alah. Ini apaan yak? wkwk

Anyongaseyoooo yorobuuun! Gak kerasa ya udah tahun 2018 aja. Padahal banyak hal di tahun 2017 yang belum sempet gw ceritain. Bisa diliat di arsip blog ini tulisan gw cuma ada 4 postingan di tahun 2017. Paling sedikit di antara tahun-tahun lain. OH MY! Ya, seperti yg gw bilang sebelumnya, tahun lalu entah kenapa gw males banget untuk menulis lagi. Entah karena kekecewaan yang terlalu banyak, hidup yang masih tak tentu arah atau memang dari dalemnya sudah ada yang hilang (semangatnya).

Oke, gw akan menebus kesalahan gw dengan menceritakan highlight apa aja yang terjadi di kehidupan gw selama tahun 2017. Hitung-hitung untuk me-remind lagi apa aja yg udah gw lalui di tahun kemarin. Agar dapat jadi pembelajaran, momen bersyukur, dan sedikit flashback untuk direnungi, diintropeksi dan dijadikan acuan untuk ke depannya.

Mari kita rewind kembali 2017 HIGHLIGHT OF MY LIFE.
Mari kita look back. Dimulai dari awal tahun 2017.

Januari, 2017

Tidak banyak hal yang terjadi di bulan ini, dua bulan sudah semenjak acara wisuda sarjana gw. Seperti kebanyakan mahasiswa yang telah lulus lainnya, gw disibukkan dengan mencari job loker disana-sini. Entah itu dari website loker, aplikasi loker, ataupun dari broadcast teman-teman yang dikirimkan ke gw. Udah gak bisa dihitung lagi udah berapa email yang gw kirim, udah berapa kali gw submit cv, udah berapa ikut tes online, untuk memenangkan hati perusahaan agar dapat nerima gw. Tapi belum ada yang nyantol satupun.

Pada bulan ini untuk pertama kalinya juga gw ngikutin tes kerja, yaitu tes menjadi pegawai Bank Mandiri Syariah. Setelah ikut jobfair yg diadakan di salah satu tempat di Lampung, akhirnya ada yang manggil gw untuk tes kerja. Tapi apadaya gw gak lulus, dan waktu terus berjalan. Gw kembali mencari loker disana-sini. Dan pada akhirnya bank BTN membuka lowongan, dan gw ikut mendaftar dan ikut melaksanakan tesnya. Namun lagi-lagi, keberuntungan belum berpihak. Gw gagal di interview awal.

Selain itu juga ada beberapa test yang pernah gw ikuti di Lampung dan belum beruntung, seperti tes pada perusahaan CJ Food, tes online pada perusahaan Coca-cola dan  Telkom.

Februari, 2017
Liburan keluarga sebelum bertempur menjadi jobseeker
Pada bulan ini gw memantapkan hati untuk mengatakan pada orang tua kalau gw ingin mencari kerja di Jakarta. Kebetulan keluarga gw ada urusan ke Jakarta sekalian gw ikut, dan mempersiapkan 1 buah koper untuk hidup disana. Jujur, gw gak punya bayangan sama sekali mau nyari kerja apa di Jakarta nanti. Yg gw tau gw ingin mencoba dan merasakan menjadi jobseeker di kota besar itu, apakah gw mampu menaklukkan kota yang kata orang-orang itu sangat kompetitif.

Jadilah gw tinggal di Jakarta dari akhir Februari. Setelah seminggu bersama keluarga untuk berholiday ria, akhirnya keluarga gw balik ke Lampung dan gw sendirian di Jakarta. Dari sinilah perjuangan yang penuh dengan kekecewaan, keraguan, kekhawatiran bahkan penuh airmata itu dimulai.

Maret, 2017

Gw sudah mengikuti beberapa jobfair di Jakarta. Bermodalkan internet dan ojek online gw mengarungi setiap tempat di Jakarta hanya untuk mengikuti jobfair disana-sini dan tes dimana-mini. Bisa dibilang gw sama sekali gak tau arah hidup gw saat ini, yg gw tau gw lagi nyari kerja yang pas di hati. Setelah mengikuti beberapa jobfair di Jakarta, ada beberapa perusahaan yang manggil gw untuk test. Yang gw inget ada PT Pharos, AIA, BNI Life, Mega Finance, Paragon, Wom Finance, Trans Retail Bank Mandiri, BFI Finance, MNC Media, Asuransi Astra, Net TV, Bank Mega.

Banyak ya? Hahaha. Bisa dibayangkan betapa sibuknya gw mondar-mandir di kota besar ini, seorang diri, dengan tujuan hidup yang sama sekali gak ada bayangan. Gilaaaa. Kalo diinget-inget lagi rasanya itu kayak lo lagi berjuang, tapi lo gak tau apa yang lagi lo perjuangin. Yg lo tau cuma lo harus memenangkan salah satu pertarungan itu. Hanya itu. Dari sekian banyak tes yang gw ikuti di banyak perusahaan itu hanya AIA yang berhasil gw menangkan namun hanya gw abaikan. 

Udah kecium ya pola gw nyari kerja, wkwkwk. Ya, jadi gw berusaha untuk mengikuti semua tes kerja dan di akhir gw akan memilih apakah benar-benar ingin kerja disana atau gak. Bisa dibilang percuma aja, mending dari awal ditetapkan pengennya kerja dimana dan sebagai apa. Tapi mau gimana, gw pengen ngelihat sejauh mana sih kemampuan gw untuk menaklukkan persaingan untuk mencari kerja yg layak di Jakarta ini.

Setelah mengikuti beberapa tes yang gw sebutin di atas ada satu perusahaan yg gw sangat berharap banget bisa diloloskan. NET TV. Ya, gw ikut tes MDP V tahun 2017 bersama 50 ribu calon lainnya. Bisa dibilang memorable moment gw saat menjadi jobseeker yaitu saat mengikuti tes kerja Net TV ini. Jadi gw akan ceritakan cerita panjangnya disini.
Suasana di Sentul, gileee banyak banget ini pesertanya
Gw ikut tes Net TV pada akhir Maret 2017 di Sentul International Covention Center (SLCC) di Bogor. Untuk pertama kalinya gw naik KRL ke Bogor sendirian dan gak tau sama sekali tempat tesnya. Gw hanya akan mengandalkan kendaraan online, itu pikir gw. Namun rencana tuhan lebih indah. Gw ditemukan secara gak sengaja dengan 4 orang sejawat lainnya yang juga hendak mengikuti tes Net TV. Hal ini tentu memudahkan gw untuk sampai di tempat tes, karena gw sama sekali gak tau dimana tempatnya berada.

Kita memutuskan untuk memesan gocar kesana. Dan ternyata pilihan kita sangat tepat, karena di Bogor saat itu lagi ada demo ojek online, dan lagi rusuh-rusuhnya. Jadi bisa dibayangin kalau gw sendirian mungkin gw kebingungan kenapa gak bisa mesen ojek online disini.

Alhamdulillah kita sampe sebelum jadwal tesnya tiba. Di perjalanan gw inget itu hari hujan deres, dan gw bersama 4 orang teman baru yang asik-asik banget. Kita langsung memutuskan utk membuat grup WA supaya lebih memudahkan pada saat pulangnya nanti.

Tes dimulai jam 3 dari jadwal seharusnya jam 1. Gw bareng oca salah satu dari 4 orang temen baru yang gw dapatkan di jalan tadi. Sebenernya tesnya sebentar dan cukup simple, yaitu tes koran dan kepribadiaan. Berhubung gw sudah mengikuti berbagai tes kerja, jadi gw sudah mulai terbiasa dengan yang namanya tes menjumlahkan angka di kertas sebesar koran tersebut.

Tes berakhir sekitar pukul 6 sore. Kita saling kontak satu sama lain, berhubung gw sama oca jadi kita berdua saling mencari ketiga personil yang lain. (Eh kyk grupband aja wkwk). Awalnya kita berencana menggunakan gocar untuk pulang, tapi setelah dicari gak kunjung ada driver yang mengambil pesanan kita. Jadilah satu di antara kita mengusulkan untuk naik travel yang ada di tepi jalan ini. 

Singkat cerita kita akhirnya mendapatkan travel dengan harga terbaik, lumayanlah daripada gak pulang, yee kan. Gw liat pas pulang banyak banget orang disana-sini yang masih kebingungan gimana caranya pulang. Alhamdulillah gw bersyukur ditemukan sama mereka, jadi gw lebih dimudahkan untuk hal pergi dan pulangnya. Kita memutuskan untuk berpisah di Stasiung Cawang. Dari sini gw dan oca bareng ke Tanah Abang. Dan tiga personil lain juga pulang ke tempat mereka.
Temen-temen kece, sempetnya foto sebelum berpisah
Setelah mengikuti tes di Bogor tersebut, cuma gw yang dinyatakan lulus ke tahap selanjutnya. Keempat orang teman sejawat yg sudah membantu gw selama perjalanan tes kemarin tidak ada yg lulus. Gw sungguh amat bersyukur dan sedih kenapa mereka yang udah baik sama gw gak lulus.

Singkat cerita, di tahap kedua gw kembali mengikuti tes, dan alhamdulillah lulus. Dan disinilah gw di tahap akhir, interview. Tes yang paling gw takuti, karena gw selalu berakhir di tes interview. Namun dengan percaya diri gw mengikuti tes interview ini berharap disinilah perjuangan pencarian kerja gw akan berakhir. Gw sudah menjawab beberapa pertanyaan dengan baik dan percaya diri. Gw optimis bisa mendapatkan pekerjaan disini. Gw sangat berharap bisa bekerja disini.

April, 2017

Pada awal bulan ini gw balik ke Lampung. Sekalian menunggu hasil tes Net TV keluar. Gw sangat deg-degan menunggu pengumuman tes kemarin keluar. Dari beberapa tes kerja yang udah gw lewati mungkin hanya di Net TV yang paling bikin gw deg-degan. Gw selalu matengin sosmed dan website mereka. Hingga sore itu tiba.

Gw berharap saat gw login tulisan Selamat akan muncul. Namun itu hanya sekedar harapan saja. Gw gak lulus. Jujur, gw kecewa banget. Mungkin disinilah kekecewaan terbesar yang gw rasakan selama beberapa kali gagal dalam mencari kerja. Mungkin bener kata orang kalau terlalu besar berharap, saat jatuh sakitnya akan terasa amat dalam. :(

Gw sedih, namun gw memutuskan untuk melanjutkan perjuangan itu kembali. Dont stop when youre tired, stop when youre done. Akhirnya gw kembali lagi ke Jakarta, melanjutkan kembali perjuangan yg belum usai. Gw mengulangi kegiatan yang sangat melelahkan yang pernah gw lakukan di bulan sebelumnya. Mencari info jobfair di interner - print perlengkapan lamaran - ikut jobfair - berdesak-desakkan - melihat stan2 jobfair - apply (meninggalkan cv) - menunggu panggilan tes kerja. Siklus itu gw ulangi beberapa kali, setiap minggunya gw ikut satu atau dua kali jobfair. Berharap ada yang nyantol sama gw.
Waktu ikut tes Maybank, lagi-lagi gak lulus setelah interview
Hingga ada beberapa perusahaan yg manggil gw untuk tes, seperti BPJS, BRI Syariah, Maybank, Super indo, SMS Finance, Asaba. Dan yang nyantol sampe akhir hanya SMS Finance. Namun lagi-lagi keraguan itu muncul. Karena kerjanya pake tahan ijazah dan ikatan sampe 3 tahun, membuat gw ragu-ragu apakah memang ini jalan yg digarisnya utk gw. Lama gw memikirkan utk tidak menerimanya, ditambah dengan beban yg gw hadapi saat di Jakarta membuat gw agak frustasi dan sedih. Gimana gak sedih coba, gw berjuang hampir 3 bulan disini dan belum juga mendapatkan kerja. Udah berapa duit orang tua yang abis, udah berapa banyak perusahaan yang gw ikuti tesnya namun belum ada yg cocok. Sekalinya udah cocok malah gak lulus.

Mei, 2017

Udah bulan mei, dan gw udah sedikit putus asa. Gw memutuskan untuk tinggal di rumah kakak sepupu di daerah Jakut. Gw gak lagi numpang ngekos di kosan temen gw, karena gw pesimis untuk ikut jobfair lagi. Dan gw mulai memikirkan kalau gw akan bertahan sampe pertengahan bulan aja. Kalau masih belum dapet kerja, gw akan pulang aja. Hingga pada akhirnya gw mengikuti tes terakhir yaitu tes BPJS. Namun lagi-lagi keberuntungan belum memihak. Gw belum lulus. Dan akhirnya gw memutuskan untuk balik ke Lampung.
Suasana pas tes BPJS di Mahaka Square
Di Lampung gw ikut 2 tes kerja, di Bank Mandiri dan TDM. Singkat cerita akhirnya gw berhasil lulus di TDM. Perjalanan mencari kerja di tahun ini selesai. Dan perjalanan mengarungi pekerjaan pertama dimulai di bulan Juni 2017.

Juni - Desember 2017

Gw kerja di TDM selama 6 bulan. Banyak pengalaman dan pelajaran yg gw dapatkan. Utk cerita selanjutnya akan gw ceritakan di postingan selanjutnya ya. Bakal panjang kayaknya. wkwk.
Rekan kerja di TDM
Akhir Desember gw jalan-jalan bareng temen SMA ke Jogja. Akhirnya ya, for the first time gw menginjakkan kaki di tanah impian. wkwk. Ini juga postingan selanjutnya akan dikupas tuntas cerita trip to Jogja Desember 2017. Wait yaaa :D
Gw bareng temen-temen SMA di Jogja
###
Mungkin cukup sekian ya highlight my life di 2017. Sebagian besar cerita di 2017 bertemakan Perjuangan seorang fresh graduate mencari pekerjaan di Jakarta. Banyak hal yg gw dapatkan dan pelajari selama tahun 2017. Perjuangan, Keputusasaan, Keraguan, Kehampaan, maupun Kebahagiaan yang sangat tidak terduga. Bener kata orang, kamu tidak akan pernah tahu rencana Tuhan, kamu akan tercengang jika menyadari kalau rencana Tuhan itu memang yang paling indah dan sebaik-baiknya rencana. You must be grateful and thankful.

See u 2017. Hello 2018. Hello my 23rd. Be nice ya :)

5 November 2017

Bertarung Melawan Badai

Minggu, November 05, 2017 0 Comments
Pada suatu masa hiduplah seorang anak gadis berumur 11 tahun. Ia mempunyai keluarga yang lengkap dengan kedua orang tua yang bisa dibilang cukup berada dan 2 orang adik yang menggemaskan. Suatu hari ia dihadapkan pada pilihan yang akan mengubah hidupnya kelak. Ia tidak tahu apa yang terjadi tiga tahun lagi, 6 tahun lagi atau bahkan 10 tahun lagi. Ia hanya pasrah pada pilihan sebenarnya bukan pilihan yang ia buat sendiri, melainkan kehendak orang tuanya.

Maka, dimulailah perjalanan barunya. Berada di lingkungan baru yang jauh dari kedua orang tua dan keluarganya. Anak ini berusaha untuk beradaptasi cepat dan mengikuti peraturan hidup disana. Setahun, dua tahun ia berjuang bukan tanpa ujian. Pernah ia dihadapkan pada musibah yang membuatnya tidak kuat dan ingin menyerah. Namun orang tuanya berusaha untuk membuat ia bertahan, dan melanjutkannya hingga tahap terakhir. 

Setelah setahun berjalan, ia merasa menikmati kehidupan disana. Dengan prestasi yang berhasil ia torehkan membuatnya mengetahui kelebihannya dibanding teman-temannya. Ia mampu menggungguli temannya dalam suatu hal dan membuatnya dapat bertahan hingga waktu itu tiba. Ia mendapatkan pelajaran baru disana, walaupun dengan serba keterbatasan ia dapat membuktikan bahwa ia bisa membanggakan kedua orang tuanya. Namun saat ia berusaha untuk mencapai lebih, ujian itu datang.

Ia memang anak kecil namun ia dapat merasakan waktu itu akan segera datang. Ia mengamati apa yang terjadi, apa yang berubah, dan apa yang dikatakan orang dewasa itu. Setiap kali ia pulang ke rumah tidak pernah tidak ada air mata. Terkadang ia dapat melewatinya, namun terkadang ia merasa tak mampu. Hal yang sering ia tanyakan dalam hati, "Kenapa kejadian ini menimpanya, kenapa tidak orang lain saja?" "Bukankah aku sudah berusaha sebaik mungkin? Tapi kenapa mereka tetap tidak menghiraukan  itu dan tetap membuat keributan? Lalu apa arti hadirku, kalau yang kulihat hanya sebuah permusuhan?"

Mungkin banyak hal yang di rasakan oleh gadis itu, ia memang tak bisa mengungkapkannya namun yang pasti ia tahu kejadian ini akan terus-menerus terjadi dan rasa sakit ini akan terus ada di dalam hatinya. Hingga pada akhirnya kekhawatirannya pun terbukti. Setelah semua prestasi ia torehkan dengan semangat ingin membahagiakan kedua orangtuanya, badai itu tanpa permisi menghampiri. Ia merasa tidak mengerti mengapa kedua orangtuanya memutuskan secara sepihak dengan tidak mendengarkan pendapatnya terlebih dahulu. 

Semuanya serba mendadak.

Dalam satu waktu semua hal berubah.

Ia memang tidak lagi berada di lingkungan itu, namun ia menjadi mengerti mengapa kedua orang tuanya memberikan pilihan tersebut kepadanya. Ia merasa mereka sudah mempersiapkannya. Agar dapat menjadi sosok gadis yang tegar ketika badai itu datang. Maka ia harus berada disana, merasakan bagaimana hidup jauh dari mereka yang sesekali mengunjungi.

Namun banyak hal yang tidak diketahui orang tuanya. Sebelum badai itu terjadi banyak hal yang mengganggu pikirannya. "Apakah benar? Apakah jika ia memberitahukan itu semua akan berubah atau malah semakin parah? Kenapa mereka tega? Apakah dia memang layak mendapatkannnya setelah semua yang pernah dilakukannya? Apakah aku harus membiarkannya hingga sampai pada satu waktu hal yang dikhawatirkan itu terjadi?"

Hingga di suatu malam ia memanggil gadis itu dalam sebuah kamar sempit. Menjelaskan yang telah terjadi dengan semua keputusan yang membuatnya tidak lagi dapat menahan perasaan itu. Sakit yang teramat dalam. Apakah ia akan merasakan kehidupan yang tidak pernah ia bayangkan sebelumnya? Bagaimana semua ini terjadi kenapa mereka mengambil keputusan itu sendiri? Dan sekarang memintanya untuk mengerti dan menerima semua itu.

Banyak hal yang ingin ia tanyakan kala itu. Namun lagi-lagi ia tidak dapat mengutarakannya dan menyimpan rasa penasaran dan rasa sakit itu di dalam hati. Mungkin bagi sebagian anak di luar ia akan frustasi dan melakukan hal-hal yang sering dilakukan anak kebanyakan ketika didatangi badai itu. Namun ia berbeda. Benar-benar sangat berbeda.

Ia mampu disaat badai tengah menghampiri, dengan segala perubahan mendadak yang tidak ia mengerti, Ia dapat menjadi pemenang. Pemenang saat bertarung melawan badai Bahkan siapapun di luar sana tidak ada yang menyangka bahwa ia baru saja merasakan kerasnya hantaman badai itu. Ia telah berhasil bertarung melawan badai. Pilihan selanjutnya yang akan ia pilih adalah apakah tetap menjadikan badai itu sebagai ujian yang menyakitkan atau sebuah ujian menjadikannya semakin dewasa. Pilihan itu ada di tangannya. Diam-diam ia telah mengenggam erat pilihan yang telah dipilihnya sedari awal. Tanpa satupun orang yang tahu.

24 September 2017

Menghargai

Minggu, September 24, 2017 1 Comments
Apa rasanya ketika kamu bekerja pada hal yang kamu senangi? Pasti akan terasa mudah dan menyenangkan. 

Pandanganmu soal pekerjaan akan berubah total saat kamu sudah merasakan seperti apa bekerja itu. Awalnya yang kamu pikirkan bagaimana caranya mencari kerja yang layak dan memiliki banyak uang namun pikiran itu berubah menjadi bagaimana mencari pekerjaan yang lingkungannya menyenangkan.

Tentu saja, setiap orang menginginkan pekerjaan yang sempurna, menyenangkan, dan jika mendapatkan gaji yang besar. Namun terlepas dari itu, kini pandanganku terhadap pekerjaan berubah total. 

Bagiku, sebuah pekerjaan akan terasa ringan jika kamu mencintai pekerjaanmu. Kamu akan mencintai pekerjaanmu jika lingkungan disekitarmu menghargai pekerjaamu. Menjadi seorang karyawan sering yang namanya tidak dihargai. Jarang diberikan pujian. Padahal, hal tersebut adalah satu-satunya hal yang diinginkan mereka ketika bekerja. Perasaan dihargai, ketika ia telah bekerja keras.

Namun sepertinya hal tersebut seringkali dilupakan. Berapapun gaji yang kita dapat, jika kita tidak dihargai semua akan terasa sia-sia. Semua pekerjaan yang kita lakukan akan terasa seperti beban.

Hmm, mungkin itu yang tengah kurasakan.