30 April 2014

# cerita

Nasi gandul bermasalah

Hay guys, good night everybodyyyyy. How about your day? Good, yeah? =))


Gak kerasa yah kita udah berada di penghujung April aja, berarti sebentar lagi udah bulan Mei akan segera datang. Trus Juni dan kemudian semester genap akan segera berakhir. Wow, times run so fast, right? Gue akan memasuki tahun ketiga menjadi seorang mahasiswa. Aaaaaaaaa!!!

Banyak kejadian yang gue alami selama bulan April ini. Tapi gue akan bercerita tentang hal lucu yang terjadi kemarin. #Kepo? Pengen tau aja ato pengen tau banget? Aja banget-banget :D 

Jadi gini, kisahnya berawal dari keinginan gue beserta temen-temen untuk makan siang di suatu tempat. Setelah berjibaku dengan berbagai mata kuliah dari pagi hingga siang itu, akhirnya kami putuskan untuk mengisi perut yang sudah teriak minta diisi. Mengenai tempat, temen gue yang bernama nafi mengusulkan untuk makan di tempat ayam rica-rica di depan wisma. Berhubung gue ama nafi udah pernah kesana yaudah kita fix untuk lunch there.

Usut punya usut, dulu gue pernah pesen ayam rica-rica yang ternyata satu porsinya banyak banget. Ampe gue nambah nasi 2 porsi lagi. Nah berdasarkan pengalaman itu, gue putuskan untuk mesen satu porsi ayam rica-rica lagi tapi untuk empat orang. Sedangkan nafi beda sendiri, dia malah mesen nasi gandul.

Sebelum mesen sih gue udah punya feeling buruk, gak tau kenapa. Ternyata setelah gue liat sepertinya porsi ayam rica kali ini enggak sebanyak yang dulu. Apalagi kalo dimakan berempat. Tapi alhamdulillah kita kenyang juga kok, walaupun makan ayamnya rada dihemat. LOL

Setelah nasi di piring bersih, kita lanjutkan untuk ngambil gorengan. Melihat temen gue yang bernama cocon nyocol gorengan ke sambel, gue juga ikut-ikutan. Ternyata maknyus juga apalagi sambilnya wuenak tenan. 

Setelah rasanya perut sudah penuh terisi, kami putuskan untuk balik ke kampus lagi. Karena duit gue agak gede maka guelah yang akan bayarin yang lain. Sedangkan nafi memutuskan untuk bayar sendiri. Nah disinilah pertarungan dingin terjadi. Kita saling adu argumen sama si mbak warung. Saling membuktikan matematika siapa yang paling benar.

Nafi mendapat total biaya 15 ribu dari nasi gandul+gorengan+aqua dan kemudian ia membayarnya. Trus gue nanya berapa habisnya semua makanan ini kecuali yang punya nafi. Si mbak yang jagain warung ngitung di balik papan dan bilang, "Semuanya 58 ribu mbak." katanya polos.

Whaaaaaattttttt???!!! Gue langsung shock tak terkira. Gile aje! Kita makannya apa malah bayarnya muahal amat. Bukannya apa sih kita itu cuma makan ayam rica-rica (yang gak terlau banyak) trus gorengan, aqua gelas dan gue yang mesen es teh. Masak iya segitu???

Awalnya gue gak nanya sih itu kenapa kenanya banyak banget, dan saat menyadari kalo duit di tangan cuma 50 ribu gue beri isyarat ke temen-temen bahwa duitnya kurang. Temen gue yang bernama riska nyodorin duit 20 ribu. Dan gue kasih 70 ribu ke si mbak itu.

Tapi, sungguh hati gue gak tenang karena rasanya gak mungkin aja gitu totalnya ampe segitu. Akhirnya gue nanya juga deh sama si mbaknya.

"Mbak kok bisa 58 ribu ya? Bisa dijabarin gak?" gue nanya gak tau malu.
Nah si mbaknya ngitung dan terus ngitung. Namun dia masih tetep ngotot segitu. Kemudian gue dan temen-temen ikutan ngitung. Eh tiba-tiba si mbaknya bilang kalo yang nasi gandul juga ikutan dihitung. Padahal mah tadi si nafi udah bayaran duluan. Berarti 58 ribu itu nasi gandulnya dimasukin lagi.

Gak sampe disitu aja, gue yang kurang puas masih harus ngitung lebih rinci lagi. Gue tanya berapa rincian dari tiap makanan yang kami pesen. Nah gue masih inget, si mbaknya ngomong gini.

"Ayam rica-rica + nasi itu 20 ribu, satu porsi nasi itu tiga ribu. Berarti 12 ribu,"
Nah lo gimanalah tiga porsi nasi masak 12 ribu. Harusnya 9 ribu lah ya. Ini sebenernya siapa sih yang matematikanya bermasalah? Zzzzz
"Tiga porsi nasi itu 9 ribu mbak," Gue ngomen.
"Iya, 9 ribu," si mbaknya masih jugaa nyolot padahal tadi dia ngomong 12 ribu. Cam manalah.

Kita masih terlibat perselisihan argumen tentang total harga. Gue yang memang punya kekurangan dalam menghitung gue acapkali dibuat pusing, maklum gua rada lemot kalo disuruh ngitung duit. -_-
Akhirnya gue minta coret-coretannya si mbak itu dan gue itung lagi. Kemudian gue dapet kalo sebenernya total makanan kita itu 37 ribu. Jauh banget kan ya dari 58 ribu?

Lalu si mbak ngembaliin duit gue yang berlebih, tapi karena lemot gue masih gak nyambung dengan apa yang dibilang si mbak. Hingga akhirnya persoalan bayar membayar beres juga.

HAHAHAHA. Lucu banget deh pokoknya. Gara-gara gadul si nafi dihitung satu malah jadi ribet urusannya. Ampe 15 menit mungkin terjadi perdebatan. Tapi kayaknya tetep aja kemahalan padahal kemarin itu gak sampe segitu amat deh. 

Nasi gandul oh nasi gandul =))

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Kalau ada yang mau disampaikan tinggalkan comment ya ^^ Thank you :)