9 April 2014

# cerita

Cerita Nyoblos Perdana

Sumber : disini
Selamat sore wahai rakyat Indonesia yang demokratis!
Siapakah yang sudah mencoblos hari ini?
Sudahkan anda ikut berpartisipasi untuk menentukan nasib bangsa?

Atau,
Sudahkan anda mengupload foto jari kelingking yang berlumuran tinta ke media sosial?
Jika anda bertanya pada saya, tentu saya jawab : sudah donk, tapi gue gak ikut-ikutan upload jari kelingking loh. :D

Pesta demokrasi hari ini merupakan pengalaman pertama gue mengikutinya. Ya, karena tahun 2009 kemarin gue belum cukup umur untuk turut serta. Alhamdulillah, sekitar jam 12 tadi gue resmi menjadi bangsa Indonesia yang tidak tergolong ikut golongan putih alias golput.

Karena ini merupakan pengalaman pertama, gue mempunyai sedikit cerita tentang proses pencoblosan di Tempat Pemungutan Suara (TPS) tadi. Kejadian yang belum pernah gue temui sebelumnya, dan itu membuat gue ingin bercerita disini.

Berawal dari munculnya rasa semangat yang menggebu untuk ikut mencoblos, yaitu terbukti dengan gue yang sudah bangun pada jam 7 pagi. Emang sih, gak ada hubungannya tapi tetep aja gue sangat bersemangat untuk kegiatan hari ini. Maklum pengalaman pertama. Alhasil jam 9 pagi, gue udah mandi dan rapi untuk segera berangkat menuju TPS.

Oiya, sebelumnya gue sempat khawatir gak dapet surat undangan mencoblos dari RT. Tapi kekhawatiran itu gak kejadian kok. Ternyata gue udah dapet surat cinta dari pak RT dari kemaren, dan itu yang dapet cuma gue dan sodara cowok gue.

Surat undangan nyoblos
Nah, awalnya gue bilang ke sodara cowok gue yang bernama Toro, untuk duluan aja milihnya, biar nanti gue gak linglung lagi buat nyari TPSnya dimana, lagian gue juga belum siap-siap. Trus ya tiba-tiba aja sekitar 10 menitan, Toro balik lagi ke rumah dan bilang "ternyata TPSnya deket kok, di gang depan pom bensin."katanya.

Kirain gue dia pulang sekalian udah langsung nyoblos disana, ternyata dia pulang cuma bilang itu doank abis itu balik lagi. Ampun banget deh. 

Trus gue nunggu sekitar sejaman di kamar, nunggu Toro maksudnya biar motornya bisa dipinjem. Gue nunggu biar motornya bisa dipinjem dan gue bisa dibonceng ama kakak cewek gue, ya maklumlah gue gak bisa bawa motor -_-

Setelah menunggu lama, akhirnya Toro pulang dan gue pergi. Disana ternyata gue harus mengantri dulu untuk mendapatkan nomor antrian. Kirain langsung-langsung aja. Awalnya kakak gue agak sedikit jengkel ketika belum mendapatkan nomor antrian. Pasalnya kita udah agak lama nunggu disana, malah yang dikasih itu yang baru dateng. Dengan sebel kakak gue langsung ngomel ama si mas yang kulitnya agak kecoklatan.

TPS 15!!!
Bapaknya pada sibuk-sibuk semua.
Si mas malah ngomel di belakang,"aduh gua gak ngerti nih, gimana ini," katanya.
Langsung aja deh si mas itu nyamperin kami dan langsung ngasih nomor antrian dengan muka bersalah. Kayaknya sih si mas denger dan liat ekspresi kakak gue yang ngedumel tadi.

Ngeliat antrian masih panjang, gue putuskan untuk pulang lagi. Kayaknya sih masih sejaman lagi buat nunggu. Sekalian mau tidur dulu, pikir gue.

Sekitar jam 12 gue beserta keluarga (emak, adek, kakak, dan sodara) kembali lagi ke TPS. Nyampenya disana nomor antrian gue udah lewat tapi untunglah bapaknya baek dan mempersilakan gue untuk langsung masuk. Di dalem kotak tempat mencoblos, gue langsung bingung menentukan pilihan. Ngeliat banyaknya kertas yang dikasih membuat gue langsung didera pusing yang luar biasa.

5 kertas suara yang harus dicoblos.
Gue langsung mikir,"Ini siapaaaaa? Gue harus milih siapa? Binguuuunggg," 

Kekalutan gue malah makin kalut ketika mendengar tangis bayi di sebelah yang ternyata di gendong oleh sang ibu. Dengan mata yang gak melirik secara langsung dapat gue pastikan si Ibu juga agak sedikit gak nyaman nyoblos karena si bayi nangis melulu.

Tiba-tiba di belakang gue udah ada seorang nenek yang nyeletuk, 
"Banyak ya nak pilihannya, ini milihnya kayak mana sih?"

Si nenek terus mengomel di belakang dan gue sama sekali gak menanggapinya, karena sedang konsen membaca kilat nama calon anggota parlemen yang ada di kertas suara. Mungkin karena ikut ngerasa risih mendengar tangis dari bayi yang ada di sebelah gue, si nenek malah langsung nyeletuk, "Nyoblos kok bawa anak sih buk, ganggu kan jadinya," kira-kita begitulah kalimat yang diucapkan si nenek.

Mendengar itu, si Ibu dari sang bayi kayaknya langsung naik pitam. Ia terlihat sekali sangat jengkel dengan ucapan sang nenek. Si ibu-ibu itu langsung bales, "Gak ada orang yang bisa dititipin. Kayak nenek gak pernah punya anak aja. Udah tua kok mulutnya gitu,"

Gue langsung ngerasa suasana di dalam kayaknya semakin panas, untunglah gue udah selesai mencoblos 5 kertas pilihan suara. Tapi ya, jujur gue gak tau itu yang gue pilih siapa. Kagal kenal, kagak ngerti, dan kagak tau. Alhasil gue liat aja yang fotonya rapi dan namanya panjang dengan gelar, langsung deh tak coblos.

Suasana di TPS 15 Ber. Raya, Kemiling
Karena dari rumah udah bertekad untuk memilih suatu partai, gue sih gak terlalu linglung untuk menentukan partai mana yang bakalan dicoblos. Cuma agak bingung waktu milih anggotanya itulah, kebanyakan sih, gak sempet baca ssatu-satu dan di belakang udah banyak yang ngantri. Yaudah gue pilih-pilih aja yang namanya diatas. Ckck.

Abis itu ya, abis gue milih seperti biasa gue nyelupin kelingking ke dalam tinta. Sembari menunggu emak, kakak, dan sodara gue yang milihnya make ktp, gue putuskan buat foto-foto suasana sekitar. Yap, mereka gak dapet undangan kayak gue, kasian sekali yah. wkwk. Mereka disuruh nunggu sampe yang undangan udah abis semua.

Nah, dalam proses menunggu itu gue melihat bapak-bapak ngedumel (lagi). Awalnya dia sudah hendak memberikan surat undangan kepada panitia, tapi malah disuruh duduk lagi. Kata panitia tunggu dulu panitia sedang istirahat sebentar nanti dikasih nomor antrian.

Secara tak langsung si bapak yang ngedumel di samping gue dan dia bilang, "Kenapa gak langsung aja yang dateng langsung disuruh milih. Kenapa harus pake nomor antrian sih, padahal disini udah sepi banget," katanya.

Gue cuma bisa diem aja, si bapak sih kayaknya kesel. Dia langsung menyingkir dan merokok. Mungkin emosi seseorang gampang terpancing karena faktor cuaca juga kali ya.

Setelah menunggu setengah jam, emak, kakak, dan sodara gue akhirnya bisa nyoblos juga. Walaupun beberapa kali sempat di php-in, tetep gak mengurangi semangat buat ikutan nyoblos donk ya. Alhamdulillah, kami telah menunaikan kewajiban sebagai warga negara yang baik.

Emak gue udah selesai nyoblos.
Walaupun banyak kejadian yang bikin kesal orang terjadi, tetep hasil suara kita sangat berpengaruh akan masa depan negara ini. Gue sih dari awal emang gak berniat untuk golput, karena bagi gue suara yang kita keluarkan sangat diperhitungkan.

Biar kayak anak alay :D
Semoga nanti hasilnya sesuai dengan harapan rakyat Indonesia. Aamin.

6 komentar:

  1. Saya dapat nomor 118 dan ini juga kali pertama milih Legislatif :D

    BalasHapus
  2. sama mbak, ini juga pertama kalinya saya ikutan nyoblos :D

    BalasHapus
  3. Nggak sempet milih. Pemilu tanggal 9, KTP gue baru jadi besoknya.

    BalasHapus

Kalau ada yang mau disampaikan tinggalkan comment ya ^^ Thank you :)