26 April 2014

# curcol

Aksi Mengejar Curit

Pagi ini gue bangun dalam keadaan suntuk, gak fit, gerah, pokoknya semua yang bikin badmood deh. Gimana gak suntuk coba kalo gue dibangunin sama ayam pemilik kosan yang gak bisa diam. Gue kesel banget pokoknya soalnya ini gak terjadi sekali aja, sering banget dikala gue pengen bangun lebih siang si ayam malah menggagalkan rencana gue. Arrrgggh, bete banget nget nget.

Apalagi semalem gue bisa tidur udah larut banget. Berawal dari mati listrik yang mengguncang jagad raya. Dimana-mana semua orang mengeluh, baik itu di bbm, fb, twitter atau di dunia nyata sekalipun, termasuk gue. Gileee, dari siang udah gerah banget, berharap malam akan sejuk malah yang terjadi sebaliknya.

Kalo listrik mati otomatis kipas angin juga mati dan otomatis kamar akan pengep dan panasss. Sumpeh, gue gerah banget. Nah ditambah lagi nih ya, dengan kehadiran sosok makhluk kecil yang tiba-tiba aja menyelinap ke kamar gue. Awalnya gue denger bunyi, "cut...cu...cuit..cut...cu...cuit..."

Aishhh... itu apa, gue langsung ngeliat kolong tempat tidur dan berhubung lampu gak hidup gue ambil lampu emergency dan gue liat ada tikus kecil yang disebut ibu kos gue itu "Curit". Aaaaaaaaaaa, mati gue! Gue teriak meminta pertolongan buat bisa ngusir makhluk kecil itu. Gue kejer dia sambil bawa lampu tapi apa bisa dikata larinya begitu cepat sehingga gue gak bisa nangkap.

Karena capek ngejar-ngear tikus gue putuskan untuk main laptop seraya berharap si tikus bakal pergi. Tapi bukannya pergi, di tengah keheningan, si tikus mulai mencuit lagi. Argh, bener-bener bikin gue geram, takut bercampur geli. Gue kembali mencari sumber suara dan gue dapati dia lagi nyumput. Gue meliat langsung makhluk menjijikkan itu, tubuhnya kecil berwarna cokelat. Iiiii geli banget... Seketika bulu remang gue bereaksi, bulu kuduk gue merinding. Iiiiiiiii....

Di tengah kegaduhan gue yang mengusir curit seperti mengusir kucing, anak buk kos gue manggil dari luar. 

"Ada apa ja?" 
"Ada tikus kak," ujar gue dengan intonasi ketakutan. 
"Oh, kira kakak ada kucing," dia menjawab dengan santai.
Lah ini kakak nyebelin banget sih, gak tau apa kalo gue ketakutan.
"Ntar paling dia keluar sendiri kok, "katanya lagi.

Mendengar percakapan kami, si ibu kos langsung nanya lagi ama gue. 
"Ada tikus ya?"
"Iya buk de," masih dalam ketakutan.
"Curit ya?"
"Apa tuh buk de?"
"Tikus kecil," kata buk de.
"Iya."

Buk de langsung masuk ke kamar gue sambil bawa lampu emergency. Si ibuk sibuk nyari tikus kecil yang bikin gue geli. Dengan menggunakan sapu lidi si ibuk membuat kegaduhan di kamar. Katanya sih dengan ada kegaduhan itu tikus bakal pergi. Tapi ternyata bukannya pergi, itu tikus kayaknya malah nyumput. Bener-bener ini tikus bikin malam gue menggerikan, mana mati lampu lagi. Udah panas ditambah dengan kenyataan bahwa di kamar ini gue gak sendirian. *shock*

Setelah gak kunjung menemukan si curit, buk kos gue keluar sambil berpesan, "Kalo liat tikusnya lagi pukul aja pake sapu lidi," katanya.

Gue kembali ngelanjutin main laptop tanpa memedulikan bunyi cuit..cuit.. yang kembali muncul. Tapi tetep aja gue gak tenang, gue liat dari atas tempat tidur itu tikus mondar-mandir. Iiii, gue takut buat turun. Gue kembali berusaha mengabaikan si tikus sampai muncul bunyi piring diketuk-ketuk.

Ternyata si tikus lagi ngejilat sendok di piring gue. Aaaaaaaaaa, jijik banget sih. Gue gak tau harus buat apa lagi. Gue takut, gue kalut. Gue bingung kayakmana ini. Kenapa sekarang di kamar gue ada tikus yang bisa masuk. Apa sebenarnya yang ia cari? Apa kamar gue udah kotor? 

Di atas tempat tidur gue ngebayangin hal yang enggak-enggak. Gue kebayang kalo tikus itu bisa terbang dan naik ke tempat tidur gue. Atau bisa jadi tiba-tiba aja si curit akan membesar dan memakan gue yang lagi tertidur. 

Dengan segala kekalutan yang menjadi satu, akhirnya malam itu gue menjadi susah banget tertidur. Ditambah dengan gak ada angin alias panas banget, gue menjadi suntuk sendiri. Apalagi si tikus terus-terusan memunculkan suara khasnya. Alhasil gue gak kunjung bisa tidur sampai tengah malam.


What a bad night ever! x
Tikus Sialan!!!

6 komentar:

  1. kejadiannya pasti enggak nutup pintu waktu itu..! wkwkwk

    tapi masih mending digerogoti sendoknya, temenku bahkan digerogoti kepalanya.. hehehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ih pintunya ditutup kok, tapi ya namanya curit badannya kecil banget jadi sela2 kecil di bawah pintu bisa aja dilewatinya...

      Hi.... gue langsung buang deh tuh sendok :|

      Hapus
  2. <- Paling anti sama tikus-tikus gitu. Mau hamster kek, kecil kek, yang penting yang sejenis itu deh. Geli. :|

    BalasHapus
  3. Saran gue kak, ayam milik bapak kos di sate aja.. Terus kalo urusan tikus, lumayan bisa buat hewan peliharaan hehe..
    Btw, follow balik ya :D

    Salam,
    OBI (http://belajar-berkata.blogspot.com)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mampus gue diamuk ibuk kos nya, itukan ayam kesayangan dia haha
      Jijik banget deh :|

      Hapus

Kalau ada yang mau disampaikan tinggalkan comment ya ^^ Thank you :)