26 Maret 2014

# curcol

Just Curhat

Entah kenapa kalo lagi baca blog seseorang yang menceritakan kegilaannya bareng temen-temennya, gue jadi merasa sangat iri. Karena eh karena gak ada cerita gila yang bisa gue ceritain disini.

Yap, semenjak kuliah gue gak lagi seperti gue yang dulu sewaktu SMA. Gue yang dikenal dengan orang yang gak pernah serius, kini berubah 360 derjat. Mungkin lingkungan sekitarlah yang mengubah pribadi gue. Masa muda gue menjadi begitu serius....

Sewaktu SMA gue punya temen yang super kocak dan kalo kita lagi ngumpul pasti bawaannya ketawa mulu. Dan gue merindukan itu. Huaaaaaaaa... Kalo diinget-inget rasanya pengen nangis gitu udah lama banget gue gak ketemu mereka. 2 tahun coy dan itu waktu yang lama banget dan gue kangen ketawa terbahak-bahak bareng mereka. Ah, begitu konyolnya keinginan gue ini.

Semenjak kuliah intensitas ketawa gue jadi berkurang, intesitas melucu apalagi. Kalo dulu ada aja yang bisa diketawain, rasanya hidup itu bahagia terus kalo udah ketawa ngakak. Nah sekarang, gue cuma bisa terhibur dengan layar terpaku yang gak bisa membalas ketawa gue.Sungguh menyedihkan sekali jadi gue ini.

Mungkin kalian bertanya emangnya ada apa dengan dunia kuliah, kenapa bisa begitu? Emangnya lo gak punya temen? Nah itu tu, yang gue pertanyakan. Kalo temen sih gue punya, ya sekedar temenlah, temen kuliah temen buat nanya tugas temen buat segala yang berhubungan dengan dunia perkuliahan. 

Yang gue gak punya sekarang yaitu temen yang dulu gue punya sewaktu SMA. Emang gak akan ada yang pernah menggantikan mereka. Tapi ngeliat yang seperti mereka aja gue gak pernah. Gue liat semua serba individu dan berkelompok. Rasa kekeluargaan disini sama sekali gak ada. Apalagi temen yang bisa dibuat untuk berhura-hura, ketawa bareng, jalan bareng. Aaaaahhh, gue iri sama mereka yang punya temen yang bener-bener temen.

Memang satu kelemahan gue semenjak kecil, mungkin terlhat semenjak gue SD. Gue anak yang susah untuk bergaul atau berkenalan untuk pertama kali. Entah kenapa dengan sifat gue ini yang jelas gue benci dengan sikap minus ini. Gimana untuk ngilanginya gue gak tau. Sampai SMA pun juga begitu. Di awal gue malu-malu tapi di akhir beeeeh gue amlu-maluin. Gak ada rasa malu kalo udah bareng temen-teman.

Dan di tempat ini, di tempat yang akan gue diami selama 2 tahun lagi, gue gak menemukan temen yang sifatnya cocok dengan gue. Entah kenapa gue gak bisa cass ciss cuss kayak dulu. Mungkin karena gue terbawa lingkungan disini kali ya. Gue cuma mengikuti arus disini, di tempat orang ya maksud gue di rantauan.

Sebenernya gue gak maksud apa-apa buat nulis ini, cuma mau mencurahkan isi hati aja kok. *emotgalau* Gue ngerasa kalo gue sekarang bukanlah gue yang asli. Miris sekali...

I just :

MISS OLD OF ME.................................................. :'(

2 komentar:

  1. Kamu nggak sendiri kok. Saya juga mengalaminya. Lama-lama saya justru mengenali diri saya sebagai introvet.

    Kalau di kampus teman ada tapi hanya segelintir yg bisa dikatakan di atas teman. Bukan sahabat ya.
    Bahkan sata ngerasa teman sekelas saya tak punya pikiran seperti saya.
    Ah, ini saya sudah semester akhir dan yg agak menyakitkan itu kalo pas bimbingan skripsi kayak nggak ada temennya. Temen sekals maksudnya. Tapi untung juga ih bisa cepet ngerjainnya dibanding mereka yg suka ngerumpi brg sambil bimbingan.

    Sudahlah. Dinikmati saja.
    Saya sekarang menikmati semua ini. Satu caranya menulis.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener banget, menulis merupakan cara ampuh untuk menghilangkan rasa kesendirian. Terbukti, dengan gue menuliskan ini aku menyadari bahwa gue tidak sendiri. Salam kenal Ika :)

      Hapus

Kalau ada yang mau disampaikan tinggalkan comment ya ^^ Thank you :)