21 November 2013

# curcol

Stay in Masjid

Siang ini pukul 11.30 gue sedang berada di masjid Al-wasi'i Unila. Mungkin kalian heran kenapa gue ke masjid jam segini. Padahal waktu zuhur belom masuk ato waktu dhuha udah mau abis. Gue sendiri juga gak tau apa tujuan gue berada disini. And I am here alone. Yes, ALONE.

Nah, berani amat lu ke masjid sendirian and gak ada tujuan yang jelas untuk gue kesini. Ya beranilah, hitung-hitung buat latihan ntar di kuburan kan juga sendirian. Setelah menyantap mie ayam di depan masjid entah gak tau kenapa gue langsung kepikiran buat stay di masjid ini. Emang lo gak kuliah yak? 

Awalnya sih gue ada kuliah jam 9 tadi, eh tiba-tiba ada jarkoman di facebook yang menyatakan bahwa kuliah ditiadakan. Jujur gue kecewa. Ah iyakah? Hahaha, becandalah. Mana ada mahasiswa di Indonesia yang kecewa kalo kuliah ditiadakan. Hmm, mungkin ada beberapa sih yang gak berpikiran seperti gue. Menimbang bahwa ortu mereka membayar mahal untuk menguli-ah-kannya. Yup, dapet diambil kesimpulan kalo gue gak sayang ortu.

Nah lo, kenapa gue yang salah? Yang gak masuk kan dosennya gue mah ngikut aja. Tapi alangkah bahagianya jikalau dosen gak mau masuk ke kelas kite.

Oya, selama beberapa hari ini gue gak ketemu sama dosen yang biasanya selalu gue temui setiap hari. Karena memang, jadwal sama dosen itu tiap hari, dari selasa ampe jumat selalu ada kuliah sama dosen yang gue samarkan wajahnya *ups maksud gue namanya*. Nah, 2 hari terakhir ini si dosen gak mau masuk kelas padahal dia sudah nyata ada di ruangannya. Pertanyaanya mengapa dia dengan seenaknya tak masuk?

Berdasarkan isu-isu miring dari temen, katanya sang dosen lagi gak kepengen masuk alis gak mood. Eh bisa gitu yak dosen yang gak mood malah berdampak ke kite-kite. Kalau kita aja yang gak mood and gak masuk kelas gak berdampak apa-apa bagi si dosen. Yang ada malah nilai kita yang jeblok jikalau hari itu ada kuis or tugas mendadak. Yak karena itulah idup. Idup memang gak adil. Termasuk adanya ketidakadilan terhadap mahasiswa. Hmmm *tarik napas*

Back to topik awal. Sebenarnya gue agak gimana gitu setelah menyadari bahwa hari ini kuliah cuma satu dan jam tiga pula. Gimana gak agak gimana kalo gue yang notabene anak kos-an ini bakal gak keluar kos-an selama setengah hari dan tak melakukan apa-apa keculi online. Apalagi di kos-an gak ada sayur dan gue kelaparan. Maka gue cetuskan gue bakal keluar dari kosan jam setengah sebelas meskipun kuliah adanya jam tiga nanti.

Gue rada bingung sih arah tujuan gue setelah mengisi perut yang sudah meraung-raung semenjak tadi. Sambil menyantap mie ayam yang begitu uenak, terbesit di pikiran gue kenapa gak nunggu di masjid aja. Sekalian nunggu waktu zuhur and sekalian sholat disini. Setelah gue bayar itu mie ayam, akhirnya gue berjalan dengan pongahnya menuju masjid dengan menenteng satu botol capucino cincau.

Dengan perasaan gak bersalah gue bawa tuh capucino cincau ke dalam masjid. Bukannya gak menghargai masjid sih, gue berpikir kalo nanti gue haus gimana? Masa harus turun ke bawah lagi. Sebelumnya gue juga sering mendapati orangorang membawa bekal ke dalam masjid yang cukup gede ini. Bahkan gue barusan ngeliat ada orang yang sedang makan nasi bungkus disini. Lebih gak menghargai kan?:D

Sudah jangan ngurusin orang lain deh, liat diri sendiri aja. Yang terpenting abis minum and makan di rumah Allah ini sampahnya gak ditinggalin sembarangan sehingga mengotori masjid ini. Ingat lo, dosamu akan terus mengalir selama sampah yang kamu buang masih tetap berada disana alias gak ada yang membersihkannya :D

And Now, I am here. Di agak pojokan masjid gue sedang bersandar dengan nyamannya. Gue lihat ke sekeliling gak satupun orang yang lagi sholat, karena memang waktu sholat belom masuk. Mungkin di area wanita sedang ada 50 orang yang melakukan kegiatannya masing-masing. 

Di sebelah kanan gue ada 3 orang yang sedang mengerjakan tugas. Di kiri gue ada seorang cewek yang tampaknya gak punya tujuan jelas juga kayak gue *ups* Di depan gue ada segerombolan cewek-cewek yang malah dengan asiknya berfoto ria. Hmmm. Dan diujung sana juga terlihat berbagai kelompok yang mungkin sedang mengerjakan tugas kelompok. *Mungkin*

Dan gue sendiri yang gak tau lagi ngapain *nyeruput capucino cincau*

Namun, yang jelas gue kesini bukan ingin berbuat jahat. Gue cuma ingin sendiri dan tak ada satupun yang mengenali gue. Dan gue nyaman dengan semuanya. Huff. Hidup memang penuh teka-teki, disaat kita berhasil membuka satu sisi dalam suatu bagian hidup malah bagian yang lain kembali menutup sisi yang membuat kita kembali dirudung pertanyaan, "Kemana lagi kita setelah ini?"

Okey, udah dulu yak, azan sudah berkumandang gak etis rasanya kalo gue masih asik menulis disini. Gue harus segera ke bawah dan ngambil air wudhu. Dan mungkin gue akan berada disini sampai waktu yang belom gue tentukan. Yang pastinya sampai sebelum jam tiga dan sebelum baterai laptop gue abis. See you bye bye~~~~

2 komentar:

  1. Wieh, kalo gue mah setiap istirahat kerja, pasti slalu stay d msjid agung di kota gue.. al y istirahat di masjid itu bikin tenang, sepertinya semua persoalan itu hilang begitu saja., mungkin yng gue bicarakan ini salah satu nikmat stay d msjid kli ach... hee

    BalasHapus
  2. Iya, setuju deh sama elo! Masjid emg tempan paling nyaman dan menenangkan :)
    btw, thanks udah mampir yak :D

    BalasHapus

Kalau ada yang mau disampaikan tinggalkan comment ya ^^ Thank you :)