16 November 2013

# friend # opini

Sahabat Sejati?

Dunia memang indah ya kalo kita punya banyak teman. Iyatah? Hmm, orang bilang sih gitu, hidup bakalan asik kalo punya banyak kawan untuk bisa mejeng sana mejeng sini, ngegosip itu ngegosip ini. Dunia bakalan rame deh kalo temennya juga rame. Heuheu.

Ini sih kata orang, gue sendiri gak tau apa iya kalo punya banyak temen hidup bakalan berwarna. Kalo temen yang rame itu adanya saat senang aja gimana? Pada saat kamu sedih ato down mereka pada hilang entah kemana. Hmm, yang ini yang gawat nih. Berarti mereka hanya memanfaatkanmu saja.

Mungkin itu sekelumit masalah yang pernah lo lo pada alami. Nah, Malam minggu kali ini gue akan membahas tentang teman, kawan ato sahabat versi gue. Check it out, yow :D

Kata 'teman' atau kawan beda gak sih dengan 'sahabat'?

Kalo menurut gue sih beda. Kalo teman maknanya, anak sebaya yang mengenali kita baik itu sebagai teman kampus, kelas ataupun teman les. Biasanya kalo teman gak selalu kemana-mana bareng lo. Mereka kadang suka gak terlalu peduli sama lo. Palingan mereka akan menghubungi lo jika ada keperluan saja misal jika ada tugas ato yang semacamnya.

Nah, kalo sahabat ini gue yakin kalian pasti punya ato bagi yang belun pasti pengen punya. Menurut gue sahabat artinya teman yang melebihi teman untuk kita. Maksudnya, dia ada jika kita butuh, baik senang ataupun sedih. Bahkan sahabat rela sengsara demi sahabatnya sendiri (agaknya yang ini jarang ditemui lagi deh).

Yang pengen gue bahas disini yaitu, kalian pada percaya gak kalo sahabat sejati itu ada? Kemarin gue sempat nanya di facebook dan twitter tentang sahabat sejati.
Dua dari tiga orang menjawab sih percaya tentang adanya sahabat sejati. Yang satunya malah becanda. Hmm, kenapa gue gak sependapat ya sama dua orang atau mungin lebih ini?

Gue gak sependapat karena gue gak percaya sahabat sejati itu ada. Terlepas dari gue gak punya yang namanya sahabat, gue rasa sahabat yang benar-benar sejati itu gak ada. Sorry, mungkin ada yang gak sependapat sama gue, no problem.

Sahabat sejati. Sahabat yang tahu bahwa sahabatnya dirudung masalah. Bersenang bersama, bersedih pun bersama, mengejek bersama, membuat tugas bersama hingga ujian pun menyontek bersama. Sungguh seumur hidup gue belum pernah menemukan manusia semacam ini.

Gue punya kok teman dekat saat sd, smp ataupun sma dulu. Tapi yang benar-benar namanya sahabat itu gue belum merasa punya. Kita punya urusan masing-masing, adakalanya seorang sahabat gak pengen sahabat nya tau urusannya. Atau ada alasan lainnya.

Tapi sejauh ini, selama 18 tahun gue hidup, gue belum merasa punya sahabat yang benar-benar sejati. Yang sejati menurut gue cuma Tuhan dan keluarga. Entah ada yang sependapat sama gue ato gak. Gue merasa yang ada jika gue butuh cuma Allah. Hanya Allah tempat gue mengadu. Senang ataupun sedih Allah-lah yang menjadi tempat kembali. Hanya mengadu kepada Allah hati gue jadi tenang.

Sedangkan keluarga adalah segalanya bagi gue. Tempat bercerita, berbahagia serta bercengkrama semua terbalut dalam satu kemasan rapi, yakni keluarga.

Kalo cinta sejati gak ya? Gue no comment deh kalo tentang ini. :|

Teman ataupun sahabat (sebenarnya) juga berperan penting dalam hidup gue, bahkan sangat. Gue rela melakukan apapun demi teman ataupun orang yang gue kategorikan sahabat. Namun teman ataupun sahabat yang melakukan sesuatu demi gue itu, belum pernah gue temui. Dan gue harap soon :)

5 komentar:

  1. Yang sejati cuma Tuhan dan keluarga. <- Bener banget. Postingan keren! Lanjutkan! :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah makasih udah mampir :) Iya :)

      Hapus
  2. Pas sekali, setuju bgt gak percaya sahabat sejati itu ada
    Yang sejati menurut gue cuma Tuhan dan keluarga :)

    BalasHapus

Kalau ada yang mau disampaikan tinggalkan comment ya ^^ Thank you :)