12 Februari 2014

# opini

Hal-hal yang kamu temui saat menonton sinetron

Kalau liburan gini biasanya gue cuma numpluk di rumah aja, alhasil gue menjadi orang yang super gak produktif banget. Apalagi liburannya gak usai-usai, seperti gak ada ujungnya gituh. Mungkin karena kelamaan kali ya, 2 months keleeeeussss, oh em jiiiiii :/

Dari malam hingga malam lagi gue habiskan just at home. Bo to the ring, iyuuuuuh. Hahaha, udah ketularan sinetron nih kayaknye. Ya iyalah, tiap malem mantengin sinetron mulu, gimane gue gak tau coba. Nah, pas banget nih pada postingan kali ini gue pengen membahas tentang sinetron yeah.

Sebelum masuk pada pokok pembahasan yang sesuai judul post ini, tentunya pada tau donk sinetron itu apa? Pastinya orang Indonesia sangat akrab donk dengan film stripping yang banyak episodenya tak terhingga ini. Iye kagak, jangan malu-malu deh :D

Menurut wikipedia, Sinema elektronik atau lebih populer dalam akronim sinetron adalah istilah untuk serial drama sandiwara bersambung yang disiarkan oleh stasiun televisi.

Sinetron pada umumnya bercerita tentang kehidupan manusia sehari-hari yang diwarnai konflik berkepanjangan. Seperti layaknya drama atau sandiwara, sinetron diawali dengan perkenalan tokoh-tokoh yang memiliki karakter masing-masing. 

Berbagai karakter yang berbeda menimbulkan konflik yang makin lama makin besar sehingga sampai pada titik klimaksnya. Akhir dari suatu sinetron dapat bahagia maupun sedih, tergantung dari jalan cerita yang ditentukan oleh penulis skenario. 

Gimane? Udah pada ngerti belom?:D

Okey langsung aja nih ye. Gue pengen nge-bahas hal-hal yang biasanya lo temuin dan lo rasakan jikalau lo menonton sinetron yang adanya cuma di Indonesia. Pengen tau? Lanjut baca aje ye.

1. Bayi yang sengaja ditukar atau mungkin tertukar, entahlah.
Biasanya kalau sinetron itu baru tayang alias masih episode awal, besar kemungkinan akan ada bayi yang berada di rumah sakit. Pada ngeh lah ya, biasanya ntu bayi kalau gak ditukar atau gak dibawa ke panti asuhan atau semacamnya. 

Alhasil selama sinetron itu tayang, akan ada adegan yang bikin geregetan kite yang nonton, yaitu saat orang tua kandungnya mencari anak aslinya tapi dibikin alur yang ribet yang luar biasa. Membuat kita merasa gemez karena si ibu gak kunjung tau kalau itu anak kandungnya. Huffffft...#kebawaemosi

2. Adegan yang menurut gue sangat klasik untuk bertemu dengan si doi
Yah, memang sangat-sangat klasik, karena hampir di semua sinetron ataupun ftv yang gue tonton, cowok dan cewek bakalan ketemu dan kenalan dikarenakan hal-hal semacam berikut.

- Ditabrak. Baik itu ditabrak motor, mobil ataupun secara langsung. Yang mengakibatkan mereka saling bertengkar dan pada akhirnya pasti saling suka. Biasanya sih kalau ditabrak langsung, ada adegan buku yang berserakan trus waktu mau ngambil eh tangan mereka saling bersentuhan. Diakhiri juga dengan adegan slow motion diiringi musik dan tatapan mata yang bertautan. Iyuuuuuh.

-Selanjutnya, si cewek ataupun si cowok bakalan gak sengaja ketemu lagi atau ternyata mereka satu sekolahan. Kebayang kan kayak mana kelanjutannya, bakal ada permusuhan di antara mereka, yang kian lama rasa benci itu bakal berubah menjadi cinta. Iyuuuuh lagiiii.

3. Nangis atau nunggu di bawah rintikan hujan
Adegan ini muncul jikalau cewek dan cowok sudah saling suka trus bertengkar atau diadu domba oleh si peran antagonis. Akhirnya salah satu diantara mereka ada yang pengen balikan dan minta maaf hingga rintikan hujanpun ditempuhnya. Ya itu, malem-malem hujan, dingin, dan si doi rela-relain ke rumah ceweknya untuk minta maaf. Tapi si cewek gak kunjung keluar, alhasil si cowok keujanan dan kedinginan hingga akhirnya pingsan.

Itu sih kalau adegan si cowoknya yang keujanan. Kalau si cewek biasanya sih diiringi air mata. Biasanya si cewek di PHP-in si cowok sampai-sampai ia bersyukur hujan datang karena ia bisa menangis dengan leluasa tanpa ketauan orang lain. Oh, no cup, cup, cup..

4. Pakaian SMA paling sering dipakai
Kalau yang poin ini sih, adanya di sinetron akhir-akhir ini. Iye, hampir si semua scene itu artis pake baju SMA dan settingnya di sekolahan mulu. Tapi anehnya kenapa di sekolahan pada cinta-cintaan mulu? Mikirin dan pada ngerebutin satu cewek yang sama. Emang pada kagak belajar apa ye. Emang gak pernah ada ujian apa, sampe-sampe yang dipikirin pacaran muluuuuuuu.

Emang ye, sinetron kadang merusak otak para penontonnye. Apalagi kalo yang nonton para pelajar, gimana nasib anak muda kite kalo mereka juga mencontoh apa yang ada di sinetron? Hmm, entahlah.

5. Selalu ada yang berperan antagonis
Biasanya kalau di sinetron yang latarnya para remaja akan ada geng-geng cewek yang memusuhi sang pemeran utama. Dengan ciri bahasa khas mereka yang aneh, mereka akan mencari berbagai cara untuk membuat musuhnya tertindas tiada ampunnya. Bahkan untuk membunuhpun akan mereka lakuin. Ampe segitunye ye, padahal masih SMA loh.

Selain yang ber-genre remaja, sinetron bakal tetep ada peran antagonis kok. Kalo gak ibu-ibu, ato gak nenek-nenek. Kebanyakan sih gitu, kaum bapak ada juga sih beberapa tapi gak banyak. Paling benci kalo nonton sinetron ya itu, saat si peran antagonis mulai beraksi. Dan mereka akan menyakiti peran yang luar biasanya baiknya. Begitu menyebalkan.

6. Selalu ada yang kecelakaan
Ini nih, emang selalu ada kok. Berapa sinetron yang udah gue tonton sejak lahir selalu ada aja yang kecelakaan. Entah itu ditabrak mobil, motor atau becak barangkali. Hingga mau gak mau mau akan selalu ada adegan dengan latar rumah sakit dan juga para dokter. Dan bisa jadi sang dokter jatuh cinta dengan si pasien. Hmmm, emang semua yang gak mungkin di dunia nyata bakal terjadi di sinetron.

7. Selalu ada adegan yang bikin kita pengen banting Tipi
Hahaha, ada-ada aja ya, emang ada apa? Serius geh, gue kalo lagi nonton sinetron bareng adek kakak pasti pada bertengkar kalo ada adegan gini.

*Si cowok masuk gedung untuk mencari si cewek*
Ketika si cowok sedang konsennya mencari tuh cewek, eh gak taunya cewek yang dicari udah lewat di samping si cowok. Nyebelinnya, si cowok gak tau kalo si cewek barusan lewat, padahal ya kalo dipikir-pikir di kehidupan nyata pasti bakal keliatan kok kalau ada orang lewat di samping kita.

Bagian itulah yang bakalan membuat kita yang nonton menjadi emosi dan teriak-teriak macam gini.
Penonton : Heyyy bolotttt, gak keliatan tah itu si ranti di samping ELOOOOO? Masak gak liat sih, mata lo rabun APAAAAA orang segede itu gak keliatan? ARrrrgggggh >,< #matiintipi #tendangtipi

8. Ada yang amnesia
Nah ini, biasanya terjadi kalau itu sinetron udah mentok gak tau mau dibawa kemana sinetron ini? *Menurut gue sih* Atau mungkin emang udah tradisi dari para leluhur untuk diadakannya adegan ini. Entahlah, yang gue tau kalo amnesia gak mungkin dengan cepet sembuhnya. Tapi kalo di sinetron orang yang amnesia bakal sembuh cepet cuma ingatannya aja yang hilang. Hoho.

9. Backsound sinetron yang mendukung
A merupakan peran antagonis.
A : Liat aja, kalo lo mau cari masalah ama gue, lo liat aja apa yang bisa gue lakuin sama lo. *jengjeng* *mata kanan-kiri* *backsound (~hei kau tak tau malu tanpa basa basi~)*

B dan C merupakan sepasang kekasih.
B : Ce, tau gak kalo gue itu suk...... sukkk.... suka sama lo.
*Hening*
C : Beneran?
B : Iya, beneran.
*Backsound (~tiba-tiba cinta datang kepadaku~) *saling tatapan* *pelukan*

10. Bikin geregetan dan kebanyakan adegan didramatisir
Emang. Kalau kalian hendak menonton sinetron siap-siaplah untuk geregetan. Hehe. Karena akan banyak tayangan yang membuat lo pengen ganti tuh channel atau bahkan matiin tuh tivi. 

Oiya satu lagi, akan banyak adegan yang dibuat berlebihan, padahal sebenernya itu sangatlah simpel dan sederhana. Namun di sinetron semua seakan menjadi sebuah masalah besar dan terkesan didramtisir.

Mungkin cuma 10 poin itu yang gue rasakan dan gue ketahui. Atau mungkin masih ada yang lain kali ya yang gue lupain. Comment di bawah aja ya kalo ada tambahannya :D Yang terpenting kalo lo sudah mengikuti alias menonton sinetron dari awal maka siap-siaplah untuk kepo hingga akhir. 

Maju terus sinetron Indonesia :)))

14 komentar:

  1. Inilah ciri khas sinetron Indonesia, saya copas dari komen orang di postinganku:
    1. Ada adegan menampar pacar atau istri yang dikira selingkuh. Padahal cuma ketemu teman lama. Terus menyewa orang untuk menyelidiki.

    2. Ada menangisnya (Kayaknya hampir semua film deh ada). Tapi di sinetron Indonesia hal ini paling mendominasi di setiap episode (Biar masuk nominasi pemeran nangis terbaik versi FFI). Banyak sekali yang mengajarkan balas dendam (Kayak film India saja).

    3. Serinya dibikin panjang-panjang takut kehabisan bahan dengan alasan ratingnya naik (Padahal ngebosenin).

    4. Biasanya ceritanya rebutan warisan atau warisannya jatuh pada anak atau cucu yang sudah lama hilang atau rebutan kekuasaan atau rebutan anak. Kalo adegannya masih sekolah hampir dipastikan ceritanya tentang rebutan pacar dan biasanya yang rebutan yang cewek dan tokoh yang disenangi si cowok anaknya miskin atau pas-pasan dan baru masuk atau pindahan dari sekolah lain (Tapi anehnya bisa masuk sekolah elite). Terus ada yang sudah merasa memiliki si cowok yaitu cewek yang kaya dan punya geng (Biasanya anak kepala yayasan).

    5. Orang kaya selalu menjadi tokoh yang jahat (Apa udah nggak ada orang baik yang kaya?) Kalo pinjam utang selalu pada orang yang sama sampai akhirnya rumahnya disita(Gampang banget nyita rumah).

    6. Tokoh yang baik biasanya melarat, lugu dan bodoh. Gampang dibohongin. Dan paling sering tokoh baik hampir tidak pernah minta tolong pengacara dan menang. Minta tolong polisi juga selalu gagal. Tapi giliran tokoh jahat minta bantuan polisi atau pengacara hampir dipastikan menang. Dan yang paling sering yaitu pengacara dengan gampangnya disuruh mengganti isi warisan dengan diberi imbalan uang banyak (Ini yang merusak citra pengacara. Tapi memang banyak sih, he-he-he). Terus hartanya dikuasai dan seisi rumah diusir (Adegan ini sudah katro banget).

    7. Tokoh yang baik biasanya lebih goblok dari tokoh yang jahat (Tokoh yang jahat idenya selalu cemerlang meskipun masih anak kecil sekalipun).

    8. Bila kisahnya sedih pemeran utama yang baik selalu menderita bertubi-tubi biar dikira mengharukan. Dimulai dengan bangkrut karena ditipu (Emang seorang pengusaha yang sukses gampang percaya orang? Sama anak sendiri aja kadang nggak percaya apalagi orang lain). Terus dilanjutkan dengan jatuh sakit, mau berobat nggak punya duit (Mantan direktur kok sebegitu amat nggak punya duit. Koruptor aja yang masuk penjara aja duitnya masih banyak). Cari kerja susah biasanya jadi kuli pasar (Emangnya nggak punya teman, saudara atau mungkin dia lahirnya nggak sama orang kali yeeee…). Tidurnya di emperan toko terus paginya diusir sama penjaganya. Biasanya mengalami kecelakaan terus menerus, kalau dipasangi jebakan selalu masuk. Habis itu ditolong oleh temannya yang tidak tahu darimana datangnya.

    9. Dimanapun tokohnya bersembunyi atau mengasingkan diri, selalu ditemukan tokoh jahatnya (kayaknya wilayah indonesia cuma sebesar perumahan kali ya?)

    10. Kebanyakan kalo ceritanya mau selesai, selalu ada saja halangan. Entah jadi lumpuh dan nggak bisa ngomong, tertabrak mobil terus koma, habis tertabrak mobil mau sembuh kemudian jatuh dari tangga atau kebetulan disandera oleh penculik atau naik bis ketiduran terus nyampai dimana nggak tahu dan nggak punya ongkos pulang. Dilanjutkan dengan kisah cari duit buat makan dan ongkos tapi kenalan dengan pemuda baik dan dilanjutkan dengan jatuh cinta (Ceritanya semakin ngawur saja).

    BalasHapus
  2. lanjut:

    11. Penyakit yang sering adalah kanker otak, TBC (Biasanya kalau batuk-batuk terus di tissuenya ada darah). Dan penyakit paling baru dan yang lagi ngetrend di sinetron yaitu: Akibat jatuh atau dengar berita jadi kaget atau kecelakaan terus jadi STROKE + LUMPUH yang menyebabkan jalan cerita nggak jadi selesai (Kenyataannya, hal seperti itu sangat jarang terjadi. Paling-paling patah tulang).

    12. Nggak ada yang menceritakan keluarga yang harmonis (Gara-gara kebanyakan nonton sinetron).

    13. Bintangnya banyak menggunakan artis Indo (Maksudnya blasteran sama bule biar cakep padahal akting pas-pasan).

    14. Yang lebih nggak masuk akal lagi pemeran yang berwajah Indo bisa menjadi tokoh gelandangan. (Emangnya pernah lihat anak Indo yang jadi gelandangan atau pengemis atau melarat? Nggak kreatif banget!!!!) Dengan alasan mau total dalam berakting (Dalam kenyataan pasti sudah diperkosa dan jadi bulan-bulanan ama preman jalanan).

    15. Pemeran utama berwajah sangat cantik kadang jadi pembantu (Mending dijadikan istri boss).

    16. Kalo berantem sesama laki-laki sampai luka-luka nggak ngerasa sakit. Tapi giliran dipegang sama pacarnya teriak-teriak kesakitan (Dunia emang aneh, tapi rata-rata film Indonesia dari jaman dulu banget sudah begitu).

    17. Cerita anak orang kaya punya pacar orang miskin masih banyak. Dan biasanya ditentang oleh salah satu orangtuanya dan orang tua yang satu membela.

    18. Kisah yang dimainkan jarang sesuai antara wajah pemain dan tokoh yang dimainkan.

    19. Kostum tidak pernah diperhatikan. Biar gembel tetapi bajunya bersih dan masih nampak bekas setrikaannya. Atau seorang pendekar katanya baru datang dari perjalanan jauh dan melelahkan, tetapi bajunya nampak baru keluar dari laundry dan wajahnya fresh tidak berkeringat sama sekali. Memang sutradara kita goblok pooooll atau anggap penontonnya anak kecil.

    20. Kalau kelahi cuma satu gebrak dua gebrak yang tidak menarik tetapi tahu-tahu semua melayang diudara atau terlempar keras dan berdarah. Hemat tenaga kali???

    BalasHapus
  3. hahahaha , ,
    gw setuju ama postingan+komntar diatass , , ,
    setuju banget , , ,
    mampir diblog gw yaaa . . .

    BalasHapus
  4. selamat malam Mba... yaa begitulah memang hal hal yang memang paling sering kita lihat pada saat menonton Sinetron. Kalau di rumah orang tua saya paling suka nonton sinetron, kalau saya biasanya suka nonton OVJ

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, orang rumah jg seneng banget nonton sinetron :D

      Hapus
  5. Keseluruhan poin itu menjadi penting dalam sinetron tentunya, kenapa? Biar bisa lama dan makin berliku.. Bandingkan dgn ftv movie nya RCTI atau Sinema tv nya SCTV, menurut sy ada beberapa yg sangat layak diberi penghargaan keren!. Jadi intinya, sinetron memang sengaja dibuat sedramatis mungkin karena bth daya tarik penonton biar lama tayang nya hehehe :)

    salam silaturahmi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bener juga sih, kalo gak kayak gitu gak sinetron ya namanya :)

      Hapus
  6. gue enggak suka nonton tv, apalagi sinetron hehe :D

    BalasHapus
  7. Ngakak baca postingan dan komentar paling atas. Ya, begitulah :D

    BalasHapus
  8. daripada sinetron mending nonton spogebob aja :D

    BalasHapus
  9. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  10. paling nyebelin itu adegan mati suri, seolah tokoh utamanya punya nyawa cadangan

    BalasHapus

Kalau ada yang mau disampaikan tinggalkan comment ya ^^ Thank you :)