29 Agustus 2014

# words

Belajar dari Angkot

Akhir-akhir ini gue sering bolak balik kampus-rumah karena gue masih males di kosan. Otomatis gue juga bakal sering naek angkot. Gimana enggak? Dari rumah ke kampus harus ditempuh dengan menaiki tiga kali angkot bergantian. Sebenernya gak jauh-jauh amat memang, tapi nunggu angkot lewat itu sama gak pastinya kayak nunggu jodoh yang tak kunjung dateng. #ups.

Oya alesan kenapa gue masih sering ke kampus padahal perkuliahan belom mulai itu karena gue harus ngurusin amanah dan tanggung jawab. Yap, gue ditunjuk jadi salah satu pimpinan di lembaga pers mahasiswa yang gue ikuti dari dua tahun yang lalu. Walaupun hingga sekarang gue masih belom bisa yakin gue bisa menjalani amanah berat ini, tapi gue akan selalu berusaha memberi yang terbaik.

Nah back to angkot. Karena seringnya naek angkot gue jadi hampir hapal wajah sopir angkot di setiap angkot yang berbeda. Dimulai dari angkot merah (dari rumah gue ke simpang terminal), trus angkot kuning (jalan pramuka) dan terakhir angkot biru (terminal rajabasa-kampus). Alamak, kok bisa? Ya iyalah hampir tiap hari gue naek angkot dan terkadang ketemu sama sopir angkot dua hari lalu yang gue ketemui. Haha, sopir angkot memang gak kemana ya.

Selain itu gue juga jadi ikut merasakan bagaimana suka dukanya naek angkot kemana-mana. Pasalnya ortu terlebih emak gue kagak ngebolehin gue bawa motor. Ya sebagai anak yang patuh gue harus tunduklah ya. Alhasil gue jadi tau bagaimana panasnya di angkot yang tak kunjung jalan-jalan. Gue juga jadi tau penderitaan naek angkot yang ngetemnya lamaaa buanget.

Mana harus ngejar waktu takut telat lagi, tapi ntu sopir tetep aja gak pengertian. Dia teteup aja nunggu angkot sampe penuh. Ya alhasil kesellah gue. Tapi gak apalah, dari pada jalan kaki ya. Oya, gue juga pernah satu angkot sama cewek-cewek perokok. Wiih, serem banget deh mana ntu cewek berdua dan gue sendiri lagi. Gue udah susah nahan napas karena kena asep rokok mereka, eh ntu cewek masih aja asik ngerokok di atas angkot, Bener-bener lah ya...

Tapi dibalik banyaknya duka yang gue alami selama naek angkot, gue juga banyak belajar dari sana. Gue banyak merenung tentang hidup, tentang tak semua orang bisa hidup layak seperti kita. Mereka harus bekerja keras untuk menghidupi keluarganya. Tentang pekerjaan yang kebanyakan orang merendahkannya. Gue tau semua pekerjaan apapun itu akan berkah jika seseorang bisa bersungguh-sungguh mengerjakannya.

Gue membuat suatu analogi tentang angkot. 

Walaupun hanya satu penumpang atau bahkan tak ada penumpang di dalamnya, angkot akan terus berjalan ke depan mengantarkan penumpang yangwalaupun hanya satusampai ke tujuannya. Angkot tak pernah berhenti apalagi balik ke belakang. Ia akan terus melaju mencari kesempatan yang siapa tahu keberadaannya.

Tak ada yang tau rejeki itu kapan datangnya. Jodoh, maut, rejeki semuanya ada di tangan Tuhan. Jika Tuhan memang berkehendak, dalam sedetik saja IA akan memberikan kepada umat terpilih. Kita memang tak tahu siapa yang dipilih-Nya, tapi yang pasti orang yang selalu berusaha dan berdoa akan selalu berada dalam lingkaran rahmat-Nya. 

Yap, gue jadi tau pembelajaran itu tak hanya di kelas saja. Diluar sana lebih banyak lagi pembelajaran yang bisa kita dapat, terlebih pelajaran tentang hidup. Pelajaran yang tak akan kita dapatkan di masa sekolah selama 12 tahun. Pelajaran tentang betapa pentingnya menghargai pekerjaan orang lain. Pelajaran tentang mensyukuri.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Kalau ada yang mau disampaikan tinggalkan comment ya ^^ Thank you :)