15 Juni 2014

# cerita

Story in Medan #PART1

Awalnya ingin berdua ternyata hanya sendiri. Awalnya takut-takut gak jadi pergi akhirnya pergi juga. Awalnya takut minta izin akhirnya dikasih izin walaupun terjadi sedikit perperangan. Awalnya ingin mendapatkan pengalaman ternyata yang didapat lebih dari itu. Alhamdulillah, akhirnya gue bisa juga menginjakkan kaki di kota Medan.

Yap, setelah banyak hal-hal yang terjadi sebelum hari keberangkatan itu akhirnya gue benar-benar berada disana, di sebuah kota yang letaknya di utara pulau Sumatera. Sempat ada masalah menjelang waktu keberangkatan. Seperti, biaya yang masih belum ada, perizinan dari orang tua yang susah, tugas kuliah yang banyak dan semacamnya. Namun hal itu bisa juga teratasi hingga akhirnya gue bisa menginjakkan kaki di danau Toba.

Oke sebelum gue bercerita tentang bagaimana hari-hari selama Medan, pastinya kalian pada bertanya-tanya. "Emang ngapain sih ke Medan?" atau "Ih cupu banget sih ke Medan aja lebay banget." atau lagi "Emang apa banget sih yang bisa dibanggain dari keberhasilan lo ke Medan?" atau semacamnya.

Jadi gini, gue kan kuliah di Lampung. Sejak dua tahun yang lalu gue belum pergi kemana-mana keluar provinsi selain sama orang tua. Entah kenapa, orang tua khususnya emak gue sangat protektif kalo gue pengen ke suatu tempat yang agak jauh.

Jadi rasanya gue gak salah donk sangat bahagia bahkan tergolong lebay saat berhasil mendaratkan badan di Medan. Pernah waktu itu gue kepengen banget ketemu temen SMA yang ada di Bandung, tapi gue langsung gak dapat izin. Berkali-kali gue mencoba, berkali-kali juga gue mendapat penolakan. 

Di setiap penolakan tersebut gue merasa tertekan dan terkekang. Hingga akhirnya gue pasrah selama dua tahun lamanya. Dan tibalah hari itu kakak tingkat di LPM Natural mengajak gue untuk ikutan Pelatihan Jurnalistik tingkat Lanjut (PJTL) di Medan. Syarat awalnya harus menulis artikel dulu. Karena rasa yang sangat bergejolak untuk bisa menikmati udara di luar Lampung, gue sangat bersemangat untuk menulis.

Tak kurang dari seminggu tulisan itu selesai, dan kemudian langsung gue kirim. Setelah mendekati deadline gue nanya ke kakak tingkat yang ngajak untuk ikutan itu, apakah artikel sudah dikirim atau belum. Singkat cerita si kakak gak jadi ngirim dan ternyata hanya gue seorang yang ngirim artikel. Bahkan di Lampung hanya gue seorang yang artikelnya lulus seleksi.

Melihat itu, gue ngebayangin serunya berpetualang sendiri di negeri orang. Namun ketika nama gue dinyatakan lulus, gue belum langsung membayangkan yang macam-macam. Soalnya gue memaklumi keuangan dari LPM, gue gak mau memaksakan keinginan gue untuk pergi padahal dananya gak ada. 

Ternyata beberapa hari sebelum acara, kabar gembira datang. Gue dipanggil sama salah satu kakak tingkat di LPM dan dia bilang, "Puj, kamu pengen ke Medan itu?" Gue langsung jawab, "Ya pengenlah kak, tapi kan dananya gak ada. Jadi gak usah aja."

Trus si kakak bilang, "Jadi gini, kakak manggil kamu karena kakak mau bilang kalau kamu jadi ke Medan, kamu siapin segala keperluan disana." "Eh beneran kak? Demi apa? Tapi kan dananya gak ada." Gue senang bercampur heran. "Udah tenang aja, masalah dana udah ada kok, kamu tinggal siap aja nanti hari sabtu untuk berangkat." 

Ya allah, demi apa gue seneng banget. Ya tuhan syukur alhamdulillah, tapi gue juga penasaran dari mana dana itu adanya. Usut punya usut isu-isunya itu dana dari sumbangan kakak-kakak di LPM. Ya ampun kalo bener, luar biasa baek banget kakak-kakak ini. Gue terharu.

Alhasil hari sabtu gue berangkat sama salah seorang kakak tingkat dari LPM. Berhubung dari Lampung ke Jakarta gue menempuh jalur darat, jadi gue gak berani untuk pergi sendiri. Gue masih belom ngerti nanti jalurnya kayak mana atau naik kapalnya kayak mana, dsb.

Ternyata perjalanan gue dari Lampung ke Jakarta gak berjalan mulus. Dari turun kapal menuju bandara, gue dan kakak itu sempet gak dapet mobil. Awalnya dari merak kita naik bus ke kalideres. Eh dari sana malah gak ada bis lagi yang ada cuma ojek dan taxi. Kalo naik ojek satunya 80 ribu. Gila aja mending gak usah aja deh.

Alhasil gue kayak anak terlantar duduk di pangkalan ojek dan itu masih dini hari. Gue gak kebayang kalo gue cuma pergi sendiri. Syukurnya ada kakak itu, dia yang nanya sana-sini dan akhirnya kita naik angkot dulu baru naik taxi. Alhamdulillah jam setengah enam pagi nyampe juga di bandara.

Kita nunggu sekitar 3 jam di bandara. Sholat, gak mandi dan langsung makan. Hehe. Sampe jam 9 akhirnya tibalah jadwal keberangkatan gue. Di penghujung pertemuan sebelum masuk ruang tunggu gue sempet ngucapin terima kasih ke kakak itu karena udah mau nemenin gue. Kalo gak gue gak tau nasib gue bisa nyampe bandara ato gak Thanks so much, Kak :")

Hingga akhirnya gue mendarat di bandara yang sangat megah. Gak kayak bandara di Lampung yang kecil banget, bandara di Medan udah hampir menyamai bandara di Jakarta. Yeah, welcome Medan. Akhirnya gue nyampe juga disini. Selamat datang hari-hari yang penuh dengan pengalaman baru. Gue semakin gak sabar pengen ketemu sama temen-temen baru.

Seiring dengan kaki gue yang terus beranjak meninggalkan bandara, dalam hati gue berharap "Semoga seminggu gue disini bisa memberi kesan yang akan membekas dalam perjalanan kisah hidup ini."

Bandara Kuala Namu

*To be continue

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Kalau ada yang mau disampaikan tinggalkan comment ya ^^ Thank you :)