28 Februari 2018

Pengalaman Mengikuti Tes CPNS 2017

Hari ini tiba-tiba pengen nyeritain pengalaman ikut tes CPNS tahun kemarin. Berhubung di kantor bosnya lagi cuti dan gak dikasih kerjaan, lebih baik dimanfaatkan untuk menulis. Bener gak? wkwk


Jadi gini ceritanya di bulan September tahun 2017 itu ada pembukaan CPNS gelombang kedua. Dan gue daftar. Sebelumnya gue juga ikut daftar gelombang pertama tapi gak lulus tes administrasi. Gue yakin gak lulus karena ktp yang gue upload masih manual. Jadi pas tau gelombang kedua akan segera dibuka, gue segera mengurus berkas pembuatan ktp elektronik.

Seleksi CPNS gelombang kedua resmi dibuka. Gue gak langsung mendaftar di hari pertama. Banyak hal yang gue pelajari, berhubung gelombang ini ada 52 instansi yang membuka gelombang. Gue pelajari satu-satu instansi dan formasi yang dibuka. Gue sempat galau memilih mau daftar dimana dan jadi apa. Seminggu, dua minggu gue lewati dengan terus melakukan observasi di setiap instansi. Di detik-detik terakhir ada sekitar 5 instansi yang berhasil gue saring. Gue melakukan penyaringan berdasarkan pendidikan, jumlah formasi dan syarat serta tes yang tidak terlalu ribet. Ditambah dengan observasi jumlah peminat yang sudah mendaftar di setiap instansi tsb.

Setelah melakukan observasi selama hampir 3 minggu, di minggu terakhir pembukaan akhirnya gue sudah menetapkan pilihan. Gue memberanikan diri mendaftar sebagai Pranata Komputer di instansi Badan Kepegawaian Negera (BKN). Sungguh, gue gak tau apa-apa tentang formasi dan instansi yang gue lamar ini. Baru denger semua, biasanya kan yang sering kita denger itu kementrian apa... ataupun kalau badan yang gue sering denger cuma BMKG. Hahaha.

ternyata ini toh be ka en hmm
Bermodalkan kenekatan dan keinginan untuk segera keluar dari pekerjaan gue saat itu, gue akhirnya mengapply lamaran sebagai peserta seleksi CPNS gelombang kedua. Oya saat memilih formasi gue dilanda kegalauan tingkat akut, karena gue memilih jabatan sebagai pranata komputer yang notabenenya pasti berhubungan dg dunia pemrograman lagi. Gue sempet mikir, "ini serius gue bakal terjun lagi di dunia yang bukan dunia gue banget?"wkwk. Ya walaupun gue sarjana komputer, kemampuan gue di dunia koding sangatlah menyedihkan. Ya tapi mau gimana, untuk tamatan sarjana komputer, posisi yang ditawarkan rata-rata pranata komputer. Ada sih yang analis sistem, atau analis data gitu tapi formasi yang dibuka dikit banget 1 atau gak untuk 2 orang. Gak pede cuy...

Akhirnya dengan hati yang belum mateng gue tetapkan untuk memilih formasi tsb. Dengan pemikiran yang penting jadi PNS dulu, masalah formasi atau instansi nanti bisa pindah toh? Yasudahlah yaa..

Gue ikuti tahap demi tahap tes seleksi. 

Setelah lulus tes administrasi alhamdulillah, dilanjutkan dengan tes SKD. Gue memilih instansi di pusat yang berarti tesnya juga di pusat alias di Jakarta. Dari jauh-jauh hari sebelum jadwal tes keluar, gue udah mikirin gimana caranya buat ijin tes kepada pak bos dan bu bos gue. Berhubung ijin disana sulit gue memutuskan untuk berbohong kepada pak bos. Gue inget pagi itu gue udah di dalem pesawat, dan gue mengirim pesan wa kepada pak bos kalau hari itu gue sakit diare dan gak bisa masuk kerja. Untungnya pak bos percaya aje. Gue lolos seleksi ijin dr pak bos. Fiuh. wkwk.

Hari itu gue tes di kantor BKN Pusat. Gue baru tau kalo letaknya di cililitan. Rasanya gue gak pernah sampe kesini, dulu waktu jadi jobseeker di jakarta gue cuma pernah sampe tebet. Jadilah gue searching dari bandara soeta ke cililitan ada damrinya atau gak. Ternyata ada, dan gue putuskan untuk naik damri dari bandara, selain irit juga kayaknya waktunya gak terlalu mepet. Gue sampe di bandara jam setengah 8 pagi dan tesnya jam 1 siang, jadi gak usah buru-buru lah ya. 

Gue sampe di BKN jam setengah 10, gue melihat udah banyak peserta seleksi berbaju hitam putih bertebaran. Gue putuskan untuk beristirahat dulu di masjid, sambil makan sarapan yang gue beli di bandara tadi. Jam 1 sudah datang. Kita diarahkan ke gedung tepat tes CAT berlangsung. Bismillah, bermodalkan pengetahuan yang gue pelajari beberapa minggu terakhir gue optimis bisa lulus PG. 

Dan alhamdulillah gue melewati PG. Walaupun gak tinggi-tinggi amat, gue tetap bersyukur. Tes SKD selesai udah jam setengah 5 sore. Dan tiket pesawat balik gue jam 8 malam. Dengan keadaan hujan deres gue langsung pesen grab. Di perjalanan macetnya luar biasa, gue sempet galau takut ketinggalan pesawat, tapi alhamdulillah Tuhan masih mengabulkan doa gue. Gue ga telat, malahan delay wkwk.

Setelah sebulan gue dag dig dug ser, tibalah hari pengumuman yang lulus SKD. Gue inget sore itu gue lagi di rumah sakit jenguk rekan kerja yang dirawat. Gue buka twitter dan ternyata udah ada pengumuman peserta yg lolos. Dan disana ada nama gue di urutan 16 dari 30 orang yang lolos di formasi pranata komputer. Alhamdulillah, gue seneng banget akhirnya gue bisa melanjutkan ke tahap selanjutnya.

Tes selanjutnya yaitu SKB dan wawancara. Gue lagi-lagi bohong ke pak bos dengan alasan sakit untuk tidak masuk kerja. Ya, karena tipe bos gue ga bakal ngijinin kalo buat tes kerja gitu. Mau gak mau ya harus bohong. Untuk tes SKB gue berangkat dari Lampung di sore hari kemarinnya, dan baru sampai penginapan itu udah tengah malam. Gue ambil penginapan yang sama sewaktu tes SKD, di penginapan airy syariah peternakan daerah kramat jati. Paginya gue dari sana sekitar setengah jam naik ojol baru nyampe ke BKN. Lumayan macet soalnya.

Tes dijadwalkan pukul 8 pagi, tapi harus hadir 30 menit sebelumnya. Jadilah gue berangkat jam 7. Sampe disana ternyata masih sepi orang dan kita harus menunggu sekitar setengah jam baru dianterin ke ruangan tes SKB. Pada tes kali ini bisa dibilang gue pasrah, karena dari awal gue gak belajar apapun tentang bidang komputer. Jadi berbekal daya ingat yang menyedihkan ini, gue mendapatkan skor 210 dari skor tertinggi 500. Udah lewat setengahnya sih, tapi itu rendah banget ketika gue liat orang di sebelah dapat skor 430 :(

Tes SKB selesai sekitar jam 10an. Dan lanjut tes wawancara di gedung sebelahnya. Tes wawancara dibagi dua sebenernya, ada yg dapet langsung hari itu, dan ada yang dapet besoknya. Gue kedapetan yg hari ini dan giliran gue dipanggil setelah sekitar 5 orang maju. Gue cukup shock ketika yg wawancarain banyak nanya tentang pemrograman, secara gue gak jago ngoding. Tapi gue berusaha untuk tidak terlihat seperti sarjana yang salah jurusan. Gue berusaha menjawab sekeren mungkin, "oh iya pak saya pernah denger, tapi saya lupa," pernyataan yang sering gue ucapkan ketika si bapak nanyain suatu istilah yg sebenernya gue gak ngerti.

Tapi beruntung ada satu pertanyaan yang gue inget jawabannya, tapi sebenernya gak ngerti maksudnya. Saat si bapaknya nanya, "apa nama istilah saat suatu method memanggil dirinya sendiri?", dan untungnya gue inget satu itu namanya, "rekursif pak". Si bapak bangga, gue juga bangga padahal sebenernya gue gak tau pengaplikasiannya kayak gimana. HAHAHAHA.

Tes wawancara gue cukup lama dibandingkan peserta yang lain, dari jam 11 lewat sampe istirahat makan siang. Jadi abis selesai wawancara gue bisa plong maen ke kantor temen. Hari itu gue ambil pesawat malem karena temen gue pengen ketemu yaudahlah ya kapan lagi tes kerja sambil reunian. wkwk

Tes SKB dan wawancara adalah tes terakhir di BKN. Kalau di instansi lain lebih ribet karena ada tes fisik dan kesehatan, di BKN bisa dibilang tes paling cepet dan gampang. Sebulan sudah gue dilanda kegalauan menunggu pengumuman akhir. Hingga tiba saatnya pada sore hari di kantor yang masih rame penghuninya gue iseng2 liat twitter. Sebenernya ga iseng sih, karena hampir tiap jam gue checkin. Haha. Dan pengumuman itu datang. Jantung gue berdetak sangat kencang ketika mendowload file pdf itu. Gue buka pelan-pelan, satu per satu gue liatin setiap halamannya dan menemukan nama gue disana.

Gue langsung terkesima dilanda kegalauan, karena nama gue emang ada tapi dengan status L-1. Gue masih belum paham L-1 gimana maksudnya, itu udah beneran lulus atau semacam cadangan. Setelah gue pastiin ke temen gue yang cowoknya pns ternyata gue udah beneran lulus. Jadi L-1 itu semacam gue jadi bisa lolos karena jumlah formasi yg bersangkutan kosong dan gue mengisinya. Berhubung yang kosong itu formasi cumlaude gue dari umum bisa lulus sebagai CPNS BKN.

Pas nyampe rumah gue langsung kasih tau emak, dan emak gue bahagia banget dan seketika meluk gue. Dan malam itu beliau mengumumkan ke seluruh dunia kalo gue jadi PNS, ya beliau langsung updet status pesbuk wkwk. Gue bersyukur masih bisa melihat raut kebahagiaan di wajah kedua orang tua. Karena sebenernya gue gak terlalu pingin jadi pns, tapi yang gue pengen itu orang tua bisa bangga dan bahagia. Itu sudah cukup.

Ya selanjutnya setelah pengumuman itu, gue perlahan ngasih tau bos kalo gue diterima sebagai pns. Beliau kaget dan nanyain, "kapan kamu ijin tes nya?" dan gue jawab aja dengan tampang tak berdosa, "hehe, kemarin ijinnya cuma sm bu bos pak" mentang ye mau risain jadi semena-mena. Hahaha.

Hari pemberkasan diumumkan pada awal Desember. Gue langsung cuss lagi ke Jakarta, dan setelah itu langsung balik lagi ke Lampung. Kemudian gue siap-siap ngajuin surat risain ke kantor dan gue tetapkan tgl 21 Desember adalah hari terakhir gue kerja disana.
saat pemberkasan
ini juga saat pemberkasan
Kemudian setelah 1 bulan lebih mengganggur, panggilan untuk masuk pun datang. 1 Februari semua CPNS hadir di aula BKN. Pada saat itulah pertama kalinya kami semua bertemu. Satu angkatan CPNS BKN 2017. Dan seterusnya akan menjadi geng solid, aamiin.

sehabis tampil di malam inagurasi
geng satu angkatan
Jadi tips dari gue kalo pengen lulus tes CPNS (berdasarkan self experience):

1. Pinter2 milih instansi dan formasi, jangan asal daftar
2. Observasi satu persatu lowongan yang buka, dan amati jumlah peminatnya
3. Pilih instansi yang syarat dan tesnya gak terlalu sulit
4. Belajar harus teteup
5. Berjuang sebaik mungkin
6. Tawakkal

end.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Kalau ada yang mau disampaikan tinggalkan comment ya ^^ Thank you :)