13 Juli 2016

# cerita # friend

Menghabiskan Waktu Bersama Mereka

Ehem.
Halo.
Udah bulan Juli aja ya.
Ramadhan udah pergi.
Lebaran udah kelar.
Skripsi udah (hampir) selesai.
Wisuda belum juga menyapa.
Gelar tak kunjung juga melekat.
Huft.

Tak apalah. Biar lambat asal selamat dan sampai tujuan. Yaa, walaupun sebenernya gue udah kebelet banget pengen wisuda. Apa boleh buat. Berkas masih digantung sama dosen. Dosen masih mudik. Akhirnya mau gak mau ya harus menunggu. Biar kata acc bisa gue dengar, gue bahagia, sentosa, dan lega. Semoga bapaknya cepet pulang ya Robb.

Oke untuk menghilangkan sedikit rasa gundah gulana yang gue rasakan, gue akan menceritakan tentang pertemuan dengan sahabat tercinta beberapa hari yang lalu.


Jadi gini, awalnya 2 sobat gue sebut saja Au dan Yop, pada hari Kamis tanggal 1 Juli menelpon gue via video line. Jadi si Yop sedang berada di kosannya si Au di Jakarta. Dalam perbincangan tersebut terlontarlah wacana kalau mereka pengen ke rumah gue, di Bandar Lampung. Awalnya gue bilang gue sangat senang hati kalau mereka pengen liburan kesini, tapi gue beneran gak percaya kalau mereka benar-benar serius untuk datang kesini.

Lalu datanglah pesan si Yop pada saat sahur yang mengatakan kalau mereka serius mau ke Bandar Lampung. Gue masih menanggapinya dengan bercanda. Ah masa? Serius dong? Dan lagi-lagi melihat dari pesan yang dikirim kayaknya mereka memang serius. Kayaknya beneran nih, kata gue dalam hati. Yaudah, kesini aja bebh kata gue. Gue ready kok..
Masih gak percaya...
Jadilah, Jumat siang mereka berangkat dari Jakarta. Beberapa kali berganti bus alias ngeteng dan menyebrang laut alias ngapal ditempuhnya demi mengunjungi gue. Ah, sungguh gue terharu, speechless. Jadi makin sayang sama dua sobat ini.

Malam tanggal 2 gue nantikan kedatangan mereka sampai jam 11 malam. Dengan usaha menahan kantuk, akhirnya mereka mendarat juga di perantauan gue sekitar jam 12 malam. "Ahh akhirnya, welcome to perantauan gue,sob"..

Sabtu, 3 Juli 2016
Sebenernya gue bingung mau ngajak mereka kemana. Karena tempat main keren di Lampung itu letaknya jauh semua dari kota. Akhirnya mau gak mau gue ajak aja ke salah satu pantai terdekat, gue pilih Pantai Sari Ringgung. Sebelumnya pada pagi hari gue ajak mereka jogging ke bukit kemiling. Padahal gue sendiri jarang banget jogging, haha. Gak papalah, sekalian foto-foto juga.

Lagi jogging ceritanya.. tapi banyak fotonya.
Sehabis olahraga pagi, kita sempatkan untuk tidur sebentar. Karena abis sahur kita gak tidur lagi jadi ya gitu, ngantuk berat. Biar fresh main di lautnya katanya, haha alesan wae.

Pada siang hari, setelah shalat zuhur kita mulai cuss dari rumah menuju tujuan dengan gue sebagai supir. Yaa, walaupun gak mahir-mahir amat gue bisalah jadi supir jarak dekat. Kalo jauh mah belom berani. Jalan darat kita tempuh sekitar 1,5 jam menuju pantai. Sebenernya sejam bisa sampen sih, tapi karena gue baru bisa bawa mobil jadi pelan-pelan aja. Hihi

Nyampe sana langsung foto-foto, foto-foto, mdan foto-foto. Ya, mau apalagi coba kalo enggak foto-foto. Hahaha. Biar semua orang tau kita lagi liburan di pantai katanya. Foto langsung upload instagram kemudian googling caption ter-dramatis. Begitulah siklusnya orang yang lagi reunian plus liburan.
Siapa yang motoin? Pake timer dong...
Oiya, gue lupa ngasih tau kalo dua sobat gue ini, adalah teman seperjuangan semasa SMA. Kebetulan gue sekolah di SMA boarding school, pake asrama. Jadi kekeluargaannya lebih dapet dibanding pertemanan di SMA biasa. Hmm, mungkin.

Setelah puas ber-hits ria di pantai, sekitar jam 4 kita lanjutkan perjalanan menuju masjid Agung Al-Furqon Bandar Lampung. Mereka pengen sholat di masjid keren di Lampung katanya. Hari sudah menunjukkan pukul 5 sore. Kita putuskan untuk nyari tempat makan untuk buka puasa. Kita keliling-keliling untuk menemukan tempat yang pas. Tapi sekalinya nemu, ada aja ujiannya. Yang penuhlah, yang full-lah, duhhh. Mana gue juga gak terlalu tau daerah teluk lagi. 

Akhirnya berkeliling gak jelaslah kita selama sejam, sampe akhirnya udah kepepet mau magrib. Nemu tempat makan satu langsung turun. Dan ternyata disana udah penuuuuuhh banget, udah gak ada tempat duduk yang kosong. Ada sih sebenernya, tapi udah di booking orang. Alhasil kita ngemper di tepi kayak orang pinggiran. Sedih sih, mau gimana lagi udah kebelet laper. Hahaha. Malu? Kalau sendiri sih iya, ramean ya enggaklah. Hahaha.

Akhirnya bisa duduk juga, tapi makannya udah kelar.
Selanjutnya setelah kenyang kita sholat di mushola deket sana, sebenernya nyaris gak sholat nih. Untung aja syetan mautnya gak berkeliaran. Nah ada kejadian waktu kita mau keluar parkiran. Gue yang notabene belum terlalu bisa mengendarai mobil lagi-lagi dikasih cobaan sama Tuhan. Duh, bahasamu nak.. Iya, jadi pas keluar parkiran mau mundur trus belok kiri gak sengaja kaki sialan ini menginjak gas terlalu berlebihan. Jadi ya gitu.. numbur. 

Kalo kata gue sih babang tukang parkir suaranya kurang kenceng jadi gue gak denger kalo disuruh setop. Jadinya numbur si babang sama jatuhin motor orang. Paniklah gue. Dua sobat gue turun ngeliat keadaan. Eh ternyata si mamasnya marah-marah.

"Ini badan saya ikut kedorong tadi, lumayan keras. Motornya juga lecet nih, yang punya pemilik tempat makan ini lagi." Mukanya sok khawatir tapi terlalu dibuat-buat gitu.

Padahal mah menurut temen-temen lecetnya gak parah-parah amat, cuma kegores dikit. Akhirnya keluarlah gue dari mobil dan ngeliat lecet yang katanya parah tapi cuma kegores dikit.

"Maap nih mas, saya terlalu kuat mencet gasnya. Jadi gimana solusinya, saya harus bayar berapa biar clear.."

Eh si babang boro-boro menyelesaikan masalah, malah ngomel gak jelas kalau si punya motor pasti akan marah besar kalau ngeliat motornya gores begitu. Eh begitunya si-yang-punya-motor keluar, kekhawatiran yang ditakutkan malah gak terjadi. Asli, si tukang parkir itu terlalu lebay..

Pada akhirnya tuh orang gue kasih aja duit 10 ribu, karena si pemilik motor juga fine-fine kok. Mobil berlalu dan gue liat muka si tukang parkir agak kesel dan kecewa kayaknya karena cuma dikasih 10 ribu. Ada aja cobaan bulan puasa, ya...

Mood udah mulai gak bagus, gue putuskan untuk balik pulang ke rumah. "Kita nongki di rumah aja deh, takut gue kalau mau parkir lagi.." kata gue.

Jadilah kita hanya di teras rumah, menghabiskan malam bersama, bernyanyi, dan bercerita sampai malam begitu pekat dan hawa dingin perlahan menusuk badan.

Minggu, 4 Juli 2016

Hari ini kita gak punya schedule sama sekali. Awalnya mikir ngajak mereka ke Batu Tegi, tapi karena gak ada yang bisa nganter gak jadi. Berhubung keluarga gue mau main keluar, gue ajak mereka untuk ngikut bareng. Sebenernya kita gak tau mau diajak kemana, eh taunya ke hotel, Novotel Lampung. Ternyata bokap lagi ngejar diskonan buka puasa di hotel toh. Jadilah kita nongki di hotel dari jam 4 sore. Ngapain? Ya ngapain lagi kalau bukan, foto-foto...

Foto-foto terusssss
Puas berhits ria dengan background pemandangan dan kolam renang tibalah waktunya berbuka puasa. Disana kita diperbolehkan untuk apa saja, mau itu makanan ringan seperti kebab, soto, mie, dll ataupun makanan berat, dessert, buah-buahan, minuman, dan banyak lainnya. Ya, karena udah beli paket untuk satu orang sebesar 120 ribu jadi bisa bebas mau makan apa aja selagi lambung di perut masih muat. Syaratnya hanya tidak boleh dibawa pulang, harus abis disana.

Penampakan separuh makanan yang harus dihabiskan
Disinilah kita dengan perut kekenyangan dan pemandangan yang menakjubkan. Dan lucunya, sampe di rumah bukannya langsung tidur kekenyangan, eh malah bikin mie goreng. Beneran ini perut apa sih...

Senin, 5 Juli 2016

Hari ini jika dilihat dari planning yang telah dibuat adalah jadwal mereka untuk balik. Tapi tetiba dicegah sama nyokap, bilang baliknya abis lebaran aja. Berhubung lebarannya hari rabu tinggal 2 hari lagi. Goyahlah iman mereka setelah diyakinkan nyokap kalau balik sekarang macetnya luar biasa. Berkat kemampuan nyokap dalam mempengaruhi orang, akhirnya diundurlah kepulangan mereka tidak jadi hari ini. Bukannya balik, malah disuruh beli sem*** sama nyokap! HAHAHA. Tau aja kalo sem***nya udah abis..

Yang mana yaa yang pas buat akohh
Nah, berhubung mereka gak jadi balik kita putuskan untuk keluar pergi main. Katanya si Au mau mengunjungi temannya yang tinggal di Bandar Lampung. Setelah keliling-keliling selama sejam dan karena gue gak begitu hapal jalan disini, gak berhasillah mewujudkan rencana tersebut. Kata temennya biar ntar malem dia aja yang ke rumah. Duh, begini nih nasib punya temen anak rumahan, susah nyari alamat...

Hari sudah menunjukkan pukul 5 sore, gue bingung harus kemana lagi. Saatnya nyari tempat buka. Mobil muter lagi ke arah kemiling dan pramuka rencananya nyari tempat makan di kedaton. Lewat Unila, masuklah gue kesana mau liat ada tempat makan yang buka gak. Eh gak taunya disana malah kejebak portal yang kekunci. Gilsss, gue harus mundur jauh karena gak bisa lewat dan harus muter lagi ke jalan awal. Asli, kalau gue sendirian saat itu gak tau lagi musti ngapain. 

Lanjut nyari makan yang susah dan macet, akhirnya diputuskanlah untuk makan di Roti Pisang Bakar. Udahlah, disini aja gue juga bingung mau dimana lagi -- full semua.

Maap ya temennya Aul, fotonya ngeblur
Malemnya, temennya si Aul dateng ke rumah bawain martabak dan kue lapis yang katanya buatannya sendiri. Jadilah kita bercengkrama dengan 2 orang anak STIS, sedaaaap. Haha. Setelah temennya pergi, kita habiskan untuk bernyanyi bersama di smule. Awalnya pengen karaokean diluar tapi udah kemaleman, jadi ya teriak-teriak aja di teras rumah.

Selasa, 6 Juli 2016

Si Aul memutuskan untuk balik juga akhirnya. Pas ditanya si Yop masih ragu untuk ikut balik apa kagak dan akhirnya (mungkin) karena ngantuk memutuskan untuk untuk stay disini sampe abis lebaran. Si Aul gue anterin sampe terminal dan gue lepaskan naek bus. Duh, sedihnye. Gak tau lagi kapan kita bisa bertemu lagi.

Nongki di warung sate padang
Jadi disinilah gue sama si Yop sekarang, di warung sate padang milik emak bapak gue. Iya, jadi karena pengen bareng si bapak yang nugas di pringsewu ngikutlah kita kesini juga. Malam takbiran kita habiskan di warung sate, sambil mengobrol dan bercerita ria. Malemnya kita nginep di hotel. Duhh, jalan-jalannya ke hotel mulu ya...

Rabu, 7 Juli 2016

Hari lebaran telah tiba. Si Yop menghabiskan hari pertama lebaran bareng keluarga gue. Duh, tegar banget ya dia. Lebaran bareng keluarga gue gak banyak yang bisa dilakukan. Berhubung gue gak punya sanak saudara disini jadi yaa cuma nongki gak jelas gitu di hotel. Foto-foto sambil wifi-an...

Ada yang nyempil tuh...
Malemnya gue sama si Yop memutuskan untuk keluar mencari angin. Lagi-lagi karena gue gak tau arah kita nyasar kemana-mana. Mau nyari tempat nongki malah gak ada yang buka. Udah jam 9 baru si Yop kepikiran buat ke dunkin aja. Yaudah, kita abiskan waktu buat nongki malam terakhir disana. Duhh.

Kamis, 8 Juli 2016

Pagi jam 7 si Yop balik bareng oom gue. Duh, jadi sedih lagi. Karena berarti liburan gue bareng kedua sobat tercinta sudah berakhir.

Terima kasih buat kedua sobat gue yang telah merelakan diri untuk berkunjung kesini. Maaf gue gak bisa ngajak ke tempat yang keren-keren. Semoga puas lah yaa, maen ke Lampung. 

Satu hal lagi yang membuat gue begitu bersyukur memiliki sobat terbaik. Suatu pertemuan yang gue kira cuma sebatas wacana berhasil mereka wujudkan dalam bentuk nyata. Aku kira rindu ini akan hilang berkat sebuah pertemuan setelah terjadinya perpisahan yang berkepanjangan. Namun ternyata aku salah, rindu ini kembali menyeruak saat kalian hadir dengan perpisahan yang kembali menghadang depan mata. Tapi itulah yang namanya sahabat, mereka memang tidak selalu bisa kita lihat tapi kita tau mereka akan selalu ada disaat yang tidak terduga.

Love you bebh!

***SELESAI***

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Kalau ada yang mau disampaikan tinggalkan comment ya ^^ Thank you :)