29 Maret 2015

# cerita

(Behind) Perjalanan Menonton Idola

Hai semua. Tebak siapa yang lagi boring now? Ya itulah gue. Minggu ini gue emang gak punya rencana apa-apa, sebenarnya pengen pulang tapi naik angkotnya itu loh males banget mana 3 kali ganti angkot lagi, so tired you know. Kalo mau pergi maen keluar duit gue udah abis untuk perjalanan kemarin (liat post sebelum ini). Akhirnya gue putuskan buat mendem di kamar kosan. Nah masalahnya sebenarnya banyak hal yang harus gue kerjakan sekarang, tapi rasa malas mendominasi dan akhirnya gak satupun yang jadi. Amanah organisasi, tugas kuliah, laporan KP dan semuanya gak sama sekali punya niat untuk gue pegang. Gue malah lari ke blog ini pengen nulis-nulis aja menceritakan sesuatu.

Postingan kali ini gue masih pengen menceritakan hal-hal yang terjadi pada perjalanan 4 hari kemarin. Kalo di postingan sebelumnya cerita gue agak datar dan hanya menceritakan secara garis besarnya aja, kali ini gue pengen mengingat dan menulis kejadian-kejadian behind the scene secara lebih rinci selama perjalanan tersebut. Pengen tau, okelah baca aja terus :D

Awal gue pergi itu naik damri jurusan gambir. Awalnya gue bingung mau beli tiketnya kayak mana, padahal itu udah H-2 dari hari keberangkatan yang udah gue tentukan. Kebetulan temen gue ada yang mau ke Tanjung Karang dan gue mikir untuk nitip beliin tiket di loket damri pusat dan jadilah gue mendapatkan tiketnya di hari sabtu dengan harga 160 ribu, lumayan mahal sih tapi gak papalah. Sebenernya kalo ngeteng bisa lebih murah, biayanya gak nyampe 100 ribu mungkin, tapi gue pikir agak takut juga cewek ngeteng sendirian dan ini pengalaman pertama buat gue.

Hari H tiba, gue berangkat ke loket di Tanjung Karang-tempat bus damri akan berangkat sekitar jam 9 pagi, setelah nitipin tugas kuliah ke salah satu temen sekelas. Padahal busnya baru berangkat jam 10, alhasil gue nunggu sejaman dengan hp dimatiin karena takut baterainya abis di jalan (maklum gak punya powerbank). Di damri gue duduk di bagian depan di samping supir dengan seorang mbak-mbak di samping gue. Selama perjalanan gue gak sama sekali ngomong sama si mba itu, jadilah gue cuma lihat jalan dan tidur. 
Lagi di dalam damri. (abaikan tangan gue)
Bus damri sempat berhenti di daerah Kalianda sebelum naik kapal untuk istirahat. Gue baru tau sih kalo damri berhentinya cuma sebentar banget paling 15 menit doank, gak kayak bus-bus yang pernah gue naikin berhentinya bisa sampe 1 jam. Di kapal udah jam 2 sore nyampe Jakarta udah jam 6. Nah awalnya kan temen gue yang di Jakarta, Dewi bilang kalo turunnya di Slipi aja. Gue tanyain dah tu sama keneknya dia bilang gak lewat Slipi. Aduh, paniklah gue saat itu. Gue smslah si Dewi trus dia bilang turun di Mall Taman Anggrek aja atau gak di Central Park. Yaudah gue putuskan untuk turun di Taman Anggrek.

Lucunya, gue diturunin di lampu merah dan gue gak tau itu dimana. Gue jalan aja terus sambil nelpon Dewi, gue bilang kalo gue diturunin di jalan. Agak panik sih temen gue itu saat gue bilang disana ada tulisan grogol haha dikira tersesat mungkin, gue disuruh naik taksi. Gue mah terus jalan aja sampe ketemu tulisan Taman Anggrek akhirnya lega sudah hati dan pikiran gue. Huff.

Ketemu Dewi di pintu depan kita pelukan dan say hi ala-ala teletubis. Gila, ini mall gede banget, ujar gue dalam hati kalo kenceng2 ya ketauan donk kalo gue kampungan, HHA. Maklum gue kagak pernah masuk ke dalem palingan cuma lewat doank. Selama di Mall gue nemenin Dewi + 4 orang temennya yang lagi shopping. Hahaha tau sendiri aja kalo gue orangnya agak canggung ketemu  sama orang baru, gue banyak diemnya aja ngeliat isi Mall dibanding bercengkrama. Terakhir gue diajak nonton film Cinderella dan ternyata filmnya sama kayak halnya film cinderella kebanyak. HAHA YAIYALAH.

Dewi sama temen-temennya lagi beli eskrim. (gue yang motoin jadi gak ikut beli)
Sehabis nonton, kita pulang naik taksi mau ke kosannya Dewi. Ya, selama di Jakarta gue bakal nginep di kosan Dewi yang ada di dekat kampusnya di Binus. Akhirnya setelah keliling-keliling nyampe juga di kosannya, pegel banget kaki gue. Tapi waktu nyampe kita gak tidur malah cerita-cerita ampe jam 1 HAHA maklum temen lama banyak aja yang mau diceritain.

Berikut penampakan kosannya Dewi:

Dilihat dari luar (lantai atas)
Dilihat dari dekat (masih diluar)
Dilihat dari dalem (poster korea semua, wow!)
Besoknya gue bangun jam 9 pagi, oalah maklum semalem capek banget. Kita nyari makan di sekitar sana dan dapetlah nasi uduk kuning, lumayan. Selanjutnya sekitar jam 1, rencananya gue bakal ke GBK naik taksi dan dewi ada jam kuliah. Nah itulah kali pertamanya gue naik taksi sendirian. You know what? Gue agak was-was takut dikibulin, jadinya gue aktivin tuh GPS biar tahu arah dan biar gue tahu supirnya gak boongin gue. Haha waspada tingkat dewa. Maklum aja gue gak pernah keliling Jakarta sendirian, mana tau gue kalo ntar gue diculik atau gak dibegal. Ihhh, amit-amit dah.

Tapi pikiran buruk gue berkurang, ketika melihat GPS hp gue bergerak ke arah yang benar dan nyampe ke GBK dengan selamat. Syukurlah. Gue turun di lapangan hall bulutangkis tempat penukaran tiket e-voucher. Lumayan rame disana, di tepi jalan banyak orang jual berbagai macam merchandise 1D. Pas gue masuk banyak banget calo yang nawarin gue tiket. Dia mendekat sambil berbisik, "Mbak..festivalnya." Atau "tribunnya Mbak?". Aduh apa-apaan ini. Gue terus aja masuk dan ngeliat tulisan penukaran tiket dan gue langsung ikutan ngantri. Gak berselang lama karena antriannya gak padet akhirnya tiket asli gue dapatkan. Yeay! Ternyata gak selama yang gue bayangkan

Area penukaran e-voucher banyak yang dagang dan jadi pedagang dadakan.
Rencana selanjutnya gue bakal ketemu temen SMA gue yang juga kuliah di Jakarta, Aulia. Gue nunggu dia di seputaran hall bulutangkis. Dari jam 2 gue nunggu ampe jam setengah 5. Gila ini anak lama banget pikir gue. Tapi gak apa, mungkin juga macet maklum Jakarta. Gue jalan-jalan gak jelas disana, mau jajan agak malu, akhirnya gue duduk aja di tepi jalan ngeliatin orang lalu lalang. Duh, malah ada bapak-bapak yang lagi-lagi seorang calo ngeliatin gue dari tadi. Ujung-ujungnya dia bilang, "masih pengen tiket lagi mbak, ini masih ada," Duh benerlah ya, nyari uang itu memang susah dan harus ekstra gigih macam si bapak calo ini.

Akhirnya setelah bengong lama kayak anak ilang di GBK temen yang gue tunggu datang juga. Si jilbab biru sudah duduk di depan teralis menghadap jalanan. Ahh, akhirnya yaaa. Kita putuskan untuk pergi dari GBK tapi masih bingung mau kemana. Kata Aulia sih ke senayan aja tapi gue gak tau itu dimana, yaudah gue turutin aja.

Tapi untuk keluar dari GBK itu lamanya minta ampun. Kita malah bolak-balik dan gak nemu jalan keluar. Gila ya ini lapangan gede banget. Istimewanya, ketika gue lagi foto-foto pas ngadep belakang gue ngeliat Kemal Palevi, artis sekaligus komedian itu lagi ngerokok. Gue bilang deh sama Aulia, eh responnya datar banget. Padahal pengen minta foto bareng sih tapi gak berani. Jadilah kita lanjut jalan aja. Nemu jalan raya Aulia bilang kita naik busway aja, yaudah lagi-lagi gue hanya ngikutin gak ngerti apa-apa.

Pemandangan Jakarta dari jembatan busway semanggi.
Waw, bisa dibilang ini pertama kalinya gue naik busway di Jakarta. HAHA norak banget. Kita berhenti di pemberhentian pertama di daerah semanggi. Karena udah malem juga akhirnya kita masuk ke salah satu Mall lama yang kalo dilihat dari luar itu catnya udah karatan. Gue lupa nama Mallnya. Kita nyari makan didalam dan diputuskan untuk makan di Solaria. Senengnya , gue malah ditraktir Aulia makan disana, aduuuh itung-itung irit. Sebenernya naik busway juga Aulia yang bayarin sih soalnya dia yang punya kartunya. Thank you so much loh Aul. Hihi.

Kita berpisah sekitar jam 8 malem di jembatan busway terpanjang kedua di Semanggi. Awalnya Aulia pengen nganterin gue sih sampe tempat Dewi, tapi katanya lumayan jauh kalo bolak-balik dua kali dan arah pulangnya beda. Yaudah gue yakinin aja dia kalo gue bisa pulang sendiri naik taksi. Sedih sih cuma ketemu sebentar tapi lega juga akhirnya bisa ketemu juga. Hihi dia agak khawatir sih kalo gue bisa pulang sendiri. Walaupun lama nunggu, gue dapet taksi juga buat pulang. Padahal sebelumnya gue sempet nanya sama pak polisinya kalo naek bus itu kayak mana, tapi gue tetep putuskan naek taksi aja, biar enak dan nyaman ya walaupun mahal cuy.
Lagi nunggu taksi yang tak kunjung dateng eh gue malah motoin ini :D
To be continue...

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Kalau ada yang mau disampaikan tinggalkan comment ya ^^ Thank you :)