23 April 2015

# cerita

Gagal Ikut KKN Kebangsaan, Sedihnya Tuh Disini

Huh. Hah. Udah lama gak nulis disini. Padahal banyak hal yang pengen diceritain. Seperti biasa blog ini menjadi wadah keluh kesah dalam hidup gue. (*smirk emoticon). Tapi kenapa ya gue ngerasa, makin lama  semakin sedikit orang yang masih ngeblog alias masih nulis di blog mereka. Apa ini cuma perasaan gue aja, atau emang ada faktor lain yang membuat orang males untuk ngeblog. Atau mungkin juga karena banyaknya media sosial lain yang lebih seru sehingga membuat blogger pindah haluan. Entahlah, tapi gue ngerasa tahun ini merupakan tahun termalas gue dalam menulis. Yak, intinye gue kagak produktip.

Tapi malem ini gue jadi kangen ngebacot disini. Walaupun masih banyak tanggung jawab yang harus diselesaikan, gue tetep meluangkan waktu untu cerita di blog ini. Bisa dibilang blog ini udah kayak diari gue saat suka maupun duka akan selalu ada. ceilah. Lagipula juga banyak hal yang pengen gue tulisin disini biar rada plong juga. (Maklum gue kagak suka curhat sama orang, sukanya curhat melalui tulisan). Ihik.

Hal yang mendesak pengen gue ceritain yaitu tentang keinginan yang tidak terwujud. Hmm, mulai ceritanya dari mana ya. Err jadi gini, bisa dibilang keinginan gue yang satu ini emang udah diniatin dari tahun lalu. Bahkan saat temen-temen gue belum ada satupun yang tahu, gue udah ngecup buat ikutan kegiatan nasional ini, yaitu ikut KKN Kebangsaan. KKN ini berbeda dari kkn biasa yang hanya ditempatkan di daerah tempat ia kuliah. Tiap tahunnya KKN kebangsaan akan dilaksanakan di provinsi yang berbeda, seperti tahun lalu di Kalteng dan tahun ini di Riau. Progja ini emang terbilang masih baru untuk mahasiswa, tapi gue udah dari dulu ngebet banget ikutan ini supaya bisa punya banyak pengalaman dan banyak teman dari berbagai universitas di Indonesia.

Gue milih KP duluan baru KKN supaya bisa ikut daftar KKN Kebangsaan (red.keb) yang notabene diadakan pada periode kedua alias periode pertengahan tahun. Saat pendaftaran kkn dibuka gue langsung menyorot ke kkn keb dan optimis akan lulus dan berangkat ke Riau. Tahun ini mahasiswa yang pengen ikut kkn keb harus diseleksi terlebih dahulu. Sebenarnya sistem kkn keb tahun ini emang berbeda dari tahun lalu. Jika pada tahun lalu kkn keb gak dipublikasikan, tahun ini secara terang-terangan pihak kkn ngepost pengumumannya di website. 

Kalo dapet dari cerita senior yang kkn keb tahun lalu, perbedaaanya dulu karena tidak banyak yang tahu jadi mahasiswa yang berminat ikut juga sedikit. Mahasiswa yang pengen ikut dituntut untuk cari tahu infonya sendiri. Alhasil cuma sedikit yang daftar dan otomotis langsung pergi gak pake seleksi-seleksian. Nah kalo sekarang yang daftar naujubillah banyak banget, padahal kuotanya cuma untuk 25 orang. Tapi gue gak nyerah sebelum seleksi wawancara dimulai gue berusaha untuk mendalami budaya Lampung. Oya gue lupa cerita kalo tahap seleksinya ada dua yaitu seleksi berkas dan wawancara.

Nah, pada awalnya nyali gue agak ciut ngebaca syarat yang menyatakan kalau mahasiswa yang mendaftar harus mengerti adat istiadat budaya Lampung. Berhubung gue baru di Lampung sejak kuliah ini, jadilah gue gak tau apa-apa. Tapi gue gak nyerah gitu aja. Sebelum hari wawancara datang, gue udah searching tentang adat istiadat di Lampung bahkan sampe di copas di print dan di hapalin. Sampe-sampe gue juga udah download nyanyi daerah Lampung ya walaupun pada akhirnya gue juga gak hapal. Yang penting berusaha dulu toh?

Kemudian pada hari H wawancara gue juga diajarin temen yang orang Lampung tentang aksara Lampung. Ka ga pa ma nga dan blablabla. Tapi tetep aja gue gak inget, yaiyalah orang cuma belajar sehari sedangkan mereka yang sekolah di Lampung udah 9 tahun belajar itu. Walaupun gak tau apa-apa, tapi gue tetep semangat untuk wawancara. Gue berusaha menjawab semua pertanyaan sebaik mungkin. Dan kalian tau apa? Setelah wawancara itu gue udah optimis bakalan lolos, karena gue ngerasa udah berusaha belajar dan saat menjawab juga rasa-rasanya gue optimis untuk lolos.

Namun rencana hanya tinggal rencana. Sekuat apapun keinginan gue, semaksimal apapun usaha gue coba lakukan tetep aja yang nentuin itu bukan gue. Setelah di php-in selama 3 minggu, akhirnya pengumuman itu keluar juga. Bertempat di samping GIK gue menjerit saat melihat pengumuan, 'ah gak ada nama gue'. Gue terdiam dan jujur gue sedih banget. Keinginan ini sudah kuat dan sangat ingin untuk gue capai, tapi kenapa bukan gue orang yang mereka pilih. Ah, gue emang gak ngerti dengan penilaian mereka.

Tapi apa boleh buat, mungkin inilah rencana yang terbaik yang diberikan Tuhan untuk gue. Sekuat apapun keinginan itu jika tidak diizinkan yang diatas, ya mau diapakan. Gugur sudah keinginan gue untuk pergi ke Riau bertemu teman-teman baru, pergi ke tempat baru, melakukan banyak kegiatan seru. Ah, sudahlah. Gue udah mulai nerima kok, kkn biasa juga gak papa :')

Hiks... Sedihnya Tuh Disini! :(

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Kalau ada yang mau disampaikan tinggalkan comment ya ^^ Thank you :)